Pages

[Bookieslicious March Giveaway] Want it? Win it!

Selasa, 01 Maret 2016

Hai teman-teman Giveaway, berhubung selama ini aku yang selalu ikutan giveaway kalian sekarang saatnya aku merasakan sebagai juri, iya juri sekaligus penyelenggara giveaway hahah.
Jadi, karena bulan ini aku berulang tahun yang ke-18 dan ada yang tau gak sih kapan tepatnya? Tanggal berapanya gitu? hahha, gak ada yang tau deh kayaknya.
Ada beberapa hal yang buat aku ingin mengadakan giveaway ini,
1. Seperti yang sudah aku sebutkan diatas, bulan ini adalah bulan ulang tahunku maka dari itu aku ingin berbagi kebahagiaan sama kalian.
2. Bulan ini adalah bulan penyemangat karena bulan depannya aku akan menghadapi UNBK, iya Ujian Nasional Berbasis Komputer jadi mau sekalian minta doa dan semangat dari teman-teman semoga dilancarkan pelaksanaan UN nya.
3. Mengurangi tumpukan buku, iya jadi buku-buku yang akan aku bagikan nanti bukan buku baru dan tidak bersegel juga karena mempunyai dobel maka aku bagikan kepada yang membutuhkan dalam bentuk giveaway tapi masih 98% bagus karena belum dibaca sama sekali, tidak menguning, kovernya oke dan bahkan ada yang sudah disampul plastik. Buku tsb memang aku dapatkan dari giveaway teman-teman blogger, penulis dan lainnya karena aku mendapatkannya melalui sedikit perjuangan jadi maaf ya aku gak bisa kasih dengan "cuma-cuma" sama kalian hihihi.
Kayaknya kebanyakan ya kalimat pembuka dari aku. Langsung aja kali ya aku kasih peraturan giveawaynya


1. Berdomisili di Indonesia.

2. Follow blog review buku aku --> Bookieslicious via GFC (Google Friend Connect) atau Email.

3. Menjawab pertanyaan yang aku berikan dengan format:
    1. Nama/Domisili/Umur/Twitter
    2. Jawaban

4. Pertanyaannya adalah ..... Menurut kalian SUKA-DUKA nya semasa sekolah itu apa? Boleh loh diceritain pengalaman kalian juga.

5. Share giveaway ini via twitter, mention 2 temanmu dan jangan lupa mention aku ya di @its_nessie & beri
    hastag #BKLWantitWinit. Cukup share satu kali aja kok ^^

6. Memberikan review/ kesan-kesan kepada buku yang nantinya kalian dapatkan, cukup review/ kesan singkat aja kok bisa di
    post di blog pribadi atau akun twitter dan jangan lupa tag penulisnya dan aku ya kalau sudah selesai membacanya heheh biar lebih mengapresiasi karya tersebut saja. 

Dan ya, itu aja persyaratan giveawaynya. Kalau gak ngerti tanya-tanya aja ya via twitter @its_nessie.
Ohiya deadline untuk giveaway ini sampai dengan tanggal 31 Maret ya jam 23:59. Pengumuman pemenang akan dilakukan satu minggu setelah pelaksanaan giveaway, itu pun paling cepatnya karena awal bulan April aku akan melaksanakan UNBK selama 4 hari jadi maaf kalau nantinya agak telat, tapi akan aku usahakan secepatnya kok (Aku tau rasanya menunggu itu gak enak ;))

Nah, ini nih yang paling ditunggu-tunggu pastinya. HADIAH, iya hadiahnya apasih? Yang pastinya buku akan ada 3 pemenang yang masing-masing berhak atas paket buku berisi 2 atau 3 buku.
2 pemenang akan dipilih dari segi jawaban. Jawaban yg kayak gimana sih? Intinya jawaban yang bisa buat aku senyum-senyum sendiri, yang bikin aku ngerasa bener banget nih/ sama banget kayak yang aku rasakan di sekolah ya jawaban yang ngena gitu deh. 1 pemenang berikutnya aku pilih suka-suka ya bisa didapat dari komentarnya berada diurutan angka kesukaan aku, komentarnya tepat dihari ulang tahunku atau pun aku undi acak, ya intinya suka-suka aku gitu. Tertarik? Yuk ikutan ^^


Ps. Buat yang sebelumnya sudah membaca, maaf ya pertanyaannya ada yang diralat karena menurutku pertanyaan sebelumnya terlalu berbelit jadi dibuat lebih sederhana aja. Buat yang sudah menjawab tidak masalah ya hehe, boleh diedit ulang atau pun seperti itu saja jawabannya. And Good Luck



Love,
Bookieslicious

40 komentar:

  1. Hikmawati Cahyaning Tyas | Pekalongan | 22 tahun | @tyashc

    Hai, selamat ulang tahun yaa. Semoga sukses buat UNBK-nya...

    Jaman aku belum ada tuh UN berbasis komputer seperti sekarang. Dulu masih manual melingkari lembar jawaban. Berasa tua kalau ngomongin masa sekolah. Hehehe
    Bagiku masa sekolah itu masanya senang-senang. Bisa punya banyak waktu dan banyak teman. Ikut kegiatan OSIS, PMR, dan Pecinta Alam. Kumpul bareng teman-teman dan berbagi suka duka bersama. Apalagi kalau punya pacar dalam satu organisasi, berasanya pengen berangkat sekolah terus. Oops, yang ini jangan ditiru ya. Sekolah dulu yang benar, jangan pacaran :)

    Wish me luck...

    BalasHapus
  2. Liefah | Cikarang | 20 lebih :) | @liefahzaneta
    https://twitter.com/liefahzaneta/status/705079903285321728

    Susah senang masa sekolah yah ?
    Semangat UN nya … 
    Hmm... Sekolah itu masa pendewasaan. banyak kenangan, kemana-mana bareng sahabat, masa yang 'gila' sama main kesana kesini bareng tapi waktu cepat sekali berlalu…perlahan tapi pasti sekarang udah sibuk sama pekerjaannya masing-masing, sibuk dengan rangkaian harapannya masing-masing, tapi ya itulah hidup selalu melewati masa terbaiknya,
    yang pergi suatu saat juga akan digantikan dengan yang baru entah itu teman, lingkungan baru, pekerjaan dll. yang paling dikenang adalah dulu memikirkan bahwa kerja itu enak ya... selalu memikirkan yang manis-manisnya saja, tapi sekarang saat udah tahu dunia kerja jadi pengin balik lagi ke masa sekolah, hhahaahha...
    jadi intinya setiap tempat punya masanya sendiri punya kenangannya tersendiri.

    BalasHapus
  3. [Ratna Nur Oktavina Sari] [Kota Malang, Jawa Timur] [23 tahun] [@happyfamily27]
    Saat SMA, saya dan teman-teman kelas bahasa punya kebiasaan unik: setiap ada satu orang yang ulang tahun, masing-masing akan iuran Rp 1000. Uang yang terkumpul akan dibelikan kue ulang tahun. Kalau yang ulang tahun ada 2 orang, masing-masing iuran Rp 2000 untuk membeli 2 kue ulang tahun. Pernah ada 5 orang yang ulang tahun di bulan yang sama. Daripada membeli kue 5 buah, uangnya kami pakai untuk mengadakan semacam acara tumpengan sekaligus doa bersama menjelang ujian nasional yang dihadiri oleh beberapa guru terdekat kami. Setelah acara berakhir kami sempatkan untuk berfoto bersama. Sampai sekarang hampir seluruh alumni kelas bahasa masih memajang foto berseragam putih abu-abu tersebut di akun facebook masing-masing.
    Selain itu, juga ada pengalaman dikerjain sampai nangis saat ulang tahun, dituduh mengambil uang kas kelas yang tiba-tiba ada di tas saya (childish banget ya). Tiap pagi sering lari-lari, balapan sama satpam sekolah sebelum gerbang ditutup. Sering juga jadi tontonan, dihukum dilapangan basket karena telat, haha, juga pernah jadi tukang pos suratnya teman. Masa sekolah itu berharga dan tak tergantikan.

    BalasHapus
  4. Aulia | Serang | 30 | @nunaalia

    Selamat ulang tahun ya! Wah baru 18 ya?! Semangat ya mengahadapi UNBK-nya, semoga sukses! ;)

    SUKA-DUKA nya semasa sekolah itu banyak.
    Dari SD sampai SMA aku punya teman sekolah yang rata-rata sama. Ada yg teman SD-ku teman SMP juga, tapi beda SMA. Ada teman SD-SMP-SMA satu sekolah. Ada juga teman SD dan SMA sama, SMP beda. Kedengarannnya bosen ya, ketemu itu lagi itu lagi hahahaa. Tapi buat aku sih oke-oke aja, karena makin sering ketemu makin kenal hehee. Dan karena selalu satu sekolah kami juga makin kompak. Banyak kegiatan yg aku ikutin selama masa sekolah, dari ekskul tari, pramuka, paskibra, sampai ikutan lomba senam SKJ. Yang berkesan itu ekskul pramuka. Dari SD sampai SMP aku sudah aktif dalam ekskul pramuka dan sudah ikutan banyak lomba-lomba pramuka antar sekolah se-kabupaten. Pengalaman yg paling seru tentu saja saat kemping/berkemah. Saat itu akan ada acara penjelajahan, juga api unggun. Pokoknya seru dan dapat banyak pengalaman & kenangan.




    BalasHapus
  5. Nama : Yunita P. Utami
    Twitter : @udonkuma
    Domisili : Bogor
    Umur : 24 Tahun
    Link Share :https://twitter.com/udonkuma/status/705660367016341504


    Makasih udah buat giveaway dan invite lewat twitter :) salam kenal sebelumnya!

    Suka duka saat di sekolah, banyak banget tapi yang paling berkesan kebanyakan pas SMA. Pertama kali sekolah swasta, dan harus naik kereta buat berangkat sekolah subuh-subuh.


    SUKA:
    1. Kelas satu, punya gebetan kakak kelas yang ikut band sekolah jadi bassist, ramahnya buat senyum terus, dan dia emang rada bandel. Paling seneng kalo dia telat atau lupa lapor ke guru piket, bakalan dihukum lari di lapangan pas istirahat, jadi bisa liatin sepuasnya :)) Dan yang jelas ketemu temen-temen yang masih deket sampai sekarang.
    2. Kelas dua, pertama kali buat film, bikin naskah film, dan ikut teater. Mungkin ini masa paling menyenangkan karena kita deketnya udah kayak keluarga karena banyak project dari guru kesenian. mulai dari berantem masalah gonta-ganti naskah film, buat properti teater, keliling cari tempat untuk ambil foto, sampai nginep satu kelas di sekolah buat nyiapin aula teater.
    3. Kelas tiga, paling mengharukan dan awal mulai ngerasain punya tanggung jawab. belajar bareng buat UN, kerja kelompok keliling ke rumah murid-murid di kelas, bolos rame-rame dan dihukum rame-rame gak tau malu, sampai morning test di sepanjang semester dua mulai jam 6 pagi dan giliran bawa kopi buat numpang seduh di dapur guru.


    DUKA:
    1. Kena gosip nggak enak, backstabbing, sampai berantem.
    2. Kehilangan temen yang deket banget kayak kembaran karena beda kelas, dia anggep saya nggak pernah ada. Orang berubah bisa nyeremin lebih dari yang dibayangin.
    3. Suka sama orang yang ternyata, nggak suka sama cewek :)
    4. Diomelin anak sekelas gara-gara telat kumpul buat karya wisata.

    Sebenernya banyak SUKA dari DUKA. Mungkin karena udah lama banget jadi kalau diinget jadi lucu aja gitu hehehe :))) dan masa SMA itu masa yang paling menyenangkan lebih dari masa kuliah. terasa kebersamaannya, karya wisata bareng, nginep bareng, gila bareng, bolos bareng, sok keren bareng. semuanya bareng-bareng!!

    Buat Nessie, belajar itu penting, suatu kewajiban, tapi, senang-senang juga perlu selagi bisa kumpul sama temen-temen. Kalau udah kuliah udah mencar kemana-mana. Semangat buat UNBK-nya, dulu saya UN cuma ngelingkerin aja nggak pake komputer hahaha semoga sukses dan dapat nilai memuaskan, bisa lulus dengan senyum lebar.

    Dan Selamat ulang tahun! semoga tahun ini penuh kebahagiaan ya :)

    Salam buku,

    Yunita P. Utami

    BalasHapus
  6. Dias Shinta Devi/Bogor/almost 20 (aslinya 19 thn lbh 11 bln)/@DiasShinta

    hmm suka duka semasa sekolah??
    kalau SD temen aku cowok semua, de. sama temen cewek kan mainannya cuma barbie doang sama ngerumpi, jadi kurang asik wkwk kalau sama anak cowok itu mainannya lari-larian, galaksi, polisi-polisian, dll. (ps. tp aku gak ikutan main kuda reot haha). udah gitu lupa deh kalo jd anak cewek.
    kalau SMP itu udah mulai suka sama orang, udah punya sahabat cowok. ada aja sahabat jadi cinta trus ribut2 sama sahabat sendiri trus baikan lagi. masa SMPku sih ada dua gradasi warna soalnya pindah sekolah. rasanya jadi anak baru yg minder itu aku rasain wkwk jadi anak baru yg cuma diperalat jawaban PRnya jg pernah, jadi korban plagiat juga pernah. hfft terus masa ini paling berasa pengen bales dendam di bidang prestasi karena temen yg pinter malah suka ngeksploitasi aku yg statusnya anak baru heheh akhirnya dendam terbalaskan :D
    kalau masa putih abu tuh masa-masa sweet <3 ngefans sama senior, deket sama senior, digosipin, belajar ngatur waktu lewat organisasi, belajar berkorban demi orang lain supaya bermanfaat. pokoknya sweet banget, nangis ketawa bareng ekskul angkatan. baru sadar kalo sayang sama seseorang setelah lulus hampir 2 tahun itu rasanya....... penyelasan terdalam deh pokoknya. :"D
    belajar jadi manajer keuangan yg baik di organisasi itu hal yg paling gak terlupakan, dibilang pelit, dibilang cuek, dibilang gak ngerti, sering debat kena omel sampai nangis tapi endingnya seneng banget karena surplus. ulang tahun ke-17 juga sweet banget karena dirayain sama ekskul angkatan tersayang :* potongan pertama dikasih ke senior yang diem-diem dikagumin tuh suatu anugerah terindah yang pernah kumiliki wkwkwk jd kayak lirik lagu.
    pokoknya momen masa sekolah tuh memorable banget dan tak terlupakan <3 i love it :D but life must go on :)

    oiya, semangat yaa UNnya :D jamanku mah belum pake komputer. sukses teruuuusss!!!!! :D salam kenaal <3

    BalasHapus
  7. Bintang Permata Alam | Ngawi | 17 y.o | @Bintang_Ach
    .
    .
    Menurut kalian SUKA-DUKA nya semasa sekolah itu apa? Boleh loh diceritain pengalaman kalian juga.
    .
    .
    Anw, dari sekian banyak peserta kuis di atas, aku yang paling muda yak? hehe. Oh iya, sebelumnya sukses ya Kak untuk ujian CBT nya. Kelas 12 kah? Kakak kelasku juga nih, lagi pusing2nya, haha. Ganbatte!

    Senang banget dengan pertanyaan giveaway-nya. Paling suka kalau ngomongin masa sekolah. Full of colour, sadness, happiness, hhfff.. undefined deh pokoknya. Sayang temen-temen semuaaa :D

    Ok, sukanya dulu aja ya, oh iya, ini berdasarkan apa yang aku alami, hehe:
    1. Piket harian cuma dapet tugas ngapus papan tulis
    2. Nggak upacaraaa... (ini merdeka banget)
    3. Jam kosong (dibaca: pesta besar)
    4. Dapet poin plus dari guru, tapi karena dikasih tau temen (hwahaha..)
    5. Dapet pengawas ujian guru penjas (guru yang ini tipenya bodo amat kalo lagi ngawasin ujian)
    6. Dapet fasilitas free wifi (bener nggak? hayoo ngaku?, hehe)
    7. Ke kantin ditraktir temen (dibaca: bokek)
    8. Modus ngisi tinta spidol, padahal aslinya karena bosen pelajaran
    9. Pulaaang paggiiiiiii (yawla, ini anugerah yang luar biasa vroohh)
    10. Amal hari jumat dibayarin temen (bokek part 2)
    11. Nempelin kertas dengan tulisan aneh di punggung temen (usil tingkat dewa nih)
    12. Nyembunyiin barang milik temen (usil part 2)
    13. Ijin ke kamar mandi, ee malah belok ke kantin,hahayy
    14. Guru killer gak masuk (ini rasanya kek bebas dari ancaman musuh besar, ya nggak?)
    15. Ditunjuk maju ngerjain tugas MTK, tapi minjem buku temen, hahahaha
    16. Bajak socmed punya temen, terutama bbm (wahh tangan-tangan hacker nih)
    17. Karena ga punya kuota, sering minjem hape temen buat ngabisin kuotanya, hahaha (ini baru akuuu bangeettt)
    18. Ngomongin temen yang bibirnya suka monyong pas lagi selpi, haha.
    19. Nyebut nama guru dengan nama julukannya (Ini adalah sisi kekreatifan anak sekolah, haha)
    20. Manggil temen dengan nama orang tua (dosa sih, tapi seru, wkwk) Jangan ditiru yak :D

    Sukanya udah dulu ya, padahal masih banyak sih, tapi gapapalah. Langsung dukanya aja ya:
    1. Nggak ngerjain pr, tapi ditunjuk maju. Kan asem?
    2. Ujian story: aku belum selesai, yang lain uda pada dikumpulin. Kan kampret?
    3. Pelajaran olahraga disuruh senam lantai (duhhh paling ga bisa nih aku, paling juga remidi :D)
    4. Sudah bel istirahat, tapi guru masiii ngareeettttt aja. Bete ><
    5. Ulangan dadakannnn!!!! Ini yang paliinnggg aku bencii.
    6. Ke kantin tapi ketauan guru BP, hedeeuuh
    7. Beli makanan dari kantin, ee dibawa kelas, ludeeesss!!!
    8. Sehari beli pulpen, ga berapa lama uda ilangg
    9. Disuruh bawa laptop, ee ternyata gajadi dipake (nambahin tas berat aja lu!)
    10. Ngerjain pr usaha sendiri, eee gurunya ga masuk. Kan sia-sia??
    11. Ngabsen anak sekelas, tapi namaku dilewatin (aku dianggep aapppaaaa?????)
    12. Jawaban bener, ee sama temen disalahin.
    13. Disaat lagi ada pr, ee yang pinter malah pelit buat kasi contekan
    14. Ujian story part 2: lempar2an kertas contekan, ee ketauan guruuu
    15. Dipasang cctv vroohhh sekarang... >< Ini sekolah apa supermarket?
    16. Tertib masuk, tapi dikasih nilai C. Gimana nggak greget?
    17. Temen sebangku nggak masuk (hari seakan membosankan)
    18. Diterpa isu miring soal asmara (berasa artis aja)
    19. Temen pada selfie, tapi aku ga diajak. (ngga dianggep part 2)
    20. Terakhir nih, pasti semua pernah ngerasain. Pergi ke kamar mandi, eh ada yang boker ngga disentor. Kampreettttttt kan?
    .
    .
    .
    Sipp makasih kak untuk giveaway-nya. SEMOGA MENANG :D

    BalasHapus
  8. meskipun gue ga tau lo ultah tanggal berapa tapi happy birthday to you, panjang umur, sehat selalu, lulus un dan bisa melanjutkan ke sekolah yang dinginkan *aamiin*
    Nama: Visca
    Domisili: Belinyu
    Umur: 19 tahun
    Twitter: @Visca_Apr
    Menurut kalian SUKA-DUKA nya semasa sekolah itu apa? Boleh loh diceritain pengalaman kalian juga
    suka duka semasa sekolah itu banyak banget:
    SUKA:*waktu masih smk* kalo jam kosong ga ada guru sering banget ribut dikelas. ada yang bercerita didepan kelas, ceritanya itu lucu banget sampe2 kita satu kelas pada ngakak, nyanyi2 ga jelas, ngerjain temen *yang ini sering banget dilakuin* pernah waktu itu ngerjain temen sampe dia nangis, nah gue dengan watadosnya malah ngetawain dia *teman yang baik, eh*. pernah juga dihukum sama guru kejuruan, dikurung dalam kantin terus disuruh ngabisin jajanan dikantin ehm lebih tepatnya sih satu kantin *nah kita mah seneng-senang aja gitu, secara kapan lagi bisa jajan pas pelajaran berlangsung tanpa kena marah*
    DUKA: kalo pas lagi praktek kejuruan kan sering 20 orang 20 orang. 20 orang masuk lab dan sisanya di kelas. yang 20 orang dikelas kasian banget, disuruh beresin kelas mulai dari nyapu, ngepel, ngelap kaca, bersihin papan tulis dll. kalo bagian gue sama temen deket gue yang dikelas, pasti cuma kita2 doang yang ngersihiin yang lain mah ogah, sibuk sama hp mereka. ngeselin juga sama temen yang kayak gitu.
    mungkin itu aja sih bisa gue ceritain :) *dadah*

    BalasHapus
  9. Athaya / Tangerang /19 / @Jeruknipisanget

    Kesan-kesannya banyak banget karena di setiap harinya pasti ada kesan suka dan dukanya. Sekolah sudah lebih dari 13 tahun berarti kalau di total 365 hari di kali 13 aja berapa tuh. Yah segitu banyaknya deh :D

    Suka

    Suka dan hal-hal yang bikin senang di masa sekolah itu bvanyak. Kalau aku setiap kalia di sekolah ada pelajaran olahraga dan seni musik dan gambar itulah yang jadi masa senangku saat sekolah. Karena aku lebih suka melakukan hal-hal yang bersifat praktik jadilah 3 mata pelajaran itu yang paling membuatku bersyukur dan bahagia aku pernah sekolah :)

    Duka

    Saat teman-teman sekitar menganggap aku pelit dan nggak mau berbagi sontekan ulangan dan PR. Pasti sedih dong kalau di jauhi teman karena kita beda prinsip. Atau karena tugas yang menumpuk saat sekol;ah itu yang paling bikin menguras kesabaran.
    Harus tepat waktu mengumpulkan tugas, pergi siang-malam ke warnet untuk melengkapi tugas kliping atau makalah. Dan masih banyak lainnya kalau kita suka kesal dan sebal sama seorang guru yang kita anggap nyeblin dan otoriter. Ugh, guru-guru seperti itu bikin mood down dan bete muridnya.

    Fiuh, tapi tetap saja tiada masa paling indah selain kisah kasih di sekolah :)

    BalasHapus
  10. Hai kak Agnes! Ikut meramaikan yaa. Ohiya selamat bertambah umur, Kak! Gudlak ya perang ujiannya! Moga bisa sukses lanjut ke kampus idaman💞 Amiin..

    Nama : Alfiani Z Fitri
    Dom : Pamekasan-Madura
    Umur : 16th
    Twitter : @falfanyfitri

    Karena aku belum menamatkan sekolah, mungkin pengalamanku tidak sebanyak yang sudah lulus. Tapi bukan masalah, aku mau sharing suka-duka selama sekolah.

    Suka :
    - Ketemu orang dengan wajah baru. Latar belakang baru. Pandangan baru. Dari mereka, aku belajar banyak.
    - Pernah konser di kelas pas jamkos. Ini paling greget serius. Kangen masa ginian. Keluar semua deh jiwa fangirlnya, EHEHEHE.
    - Pernah tengkar sekelas terus perang air mata. Kenapa di kategori suka? Entahlah, aku selalu pengen ketawa miris kalo inget yang satu ini.
    - Sekolah udah kayak rumah kedua. Berangkat pagi pulang sore. Ketemunya cuma wajah itu itu aja. Tapi entah, gapernah bosen. Malah kadang kangen kalo hari libur. Heran.
    - Ketika ada project kelas. Masa paling sulit ketika 'kekompakan' kelas diuji. Ketika mereka bilang 'harus kompak' tp ga tau apa makna kompak sesungguhnya. Beberapa mendahulukan ego. Berlanjut pertengkaran kecil beda pendapat. Tapi pada akhirnya, kami sukses nampilin yang terbaik dengan imbuhan 'kompak'. Bahkan gamau pisah kelas di tapel selanjutnya!
    - Pas jamkos dan classmeet nonton film bareng. Pake LCD di depan kelas. What a priceless moment!
    - Pernah diomelin guru. Katanya kelasnya hiperaktif, rame dan kata sifat idiom lainnya. Tapi pas reuni ke sekolah lama, beliau bilang; kangen nak sama kelasmu! Hayoloh, Bu. WKWKWK.
    - Anak kelas punya 'nick' masing masing. Iya, sebut aja panggilan kesayangan. Halah wkwkwk.
    - Punya banyak pengalaman memorable pas sekolah. Organisasi, ekskul dan sejenisnya.

    Duka :
    - Beda kelas beda cerita. Awalnya sahabat, tapi karena beda kelas udh mulai renggang. Sibuk dengan tugas masing masing.
    - Tugas berlembar cuma dikasih paraf. Ga sebanding lah, Pak Bu.
    - Padatnya tugas dan kegiatan sekolah, jadi susah nyari waktu buat baca novel. Ehehe.
    - Pasti ada friendshit di kelas. Pasti.
    - Tiap bawa bulpen lebih mesti ilang. Horror.
    - Pernah dijadiin topik isu. Y gpp anggep aja artis :))
    - Yang paling menyedihkan; mulai ngerasa 'kompak' kalau udah akhir taun atau hampir lulus. Hm.

    BalasHapus
  11. 1. Fransisca Susanti/Bogor/33/@siscacook
    Link share : https://twitter.com/siscacook/status/711211687030853632

    2. Masa Suka Duka Sewaktu Sekolah…bercampur aduk kayak fase kesetimbangan :P

    Masa suka yang paling mengesankan
    1. Sewaktu masih duduk di bangku SMP. Masih lugu, imut, belum tercemar racun dunia :P
    Tiap hari pasti pulang kehujanan. Tapi aku dan teman-temanku cuek itiak… Sudah kayak adegan film India…berlari di tengah hujan sambil tertawa riang 0.O
    2. Waktu kuliah di Cimahi, Bandung. OMG, ini namanya surga….Bisa tidak kau bayangkan kuliah dengan pemandangan gunung dan udara yg sejuk? Penduduknya ramah2! Teman kuliah dan dosen yg baiiiiik banget! Waktu tahun pertama kuliah, senior dan rekan seangkatan pada heran, kenapa sih aku pakai baju antik dan tua banget (alias kumal)? Aku bilang aku malas dibully. Mereka malah tertawa dan ternyata tidak pernah ada bully di sana. ^^ Padahal epeks (MOS)-nya mantap banget…guling2 manja di lumpur pebukitan teh…semuanya penuh lumpur, dari ujung rambut, sampai ujung bot. Semuanya merasakan keajaiban masker lumpur yang sama… Mana seragamnya warna ijo tentara dan guuuede bangeet rasanya jadi Momotaro O.O Masa-masa studi yang paling menyenangkan. Tidak ada rasa sirik tentang nilai IPK. Kerja sama yang kuat untuk bisa lulus tepat waktu. ^^ Pelajarannya susah banget, tapi suasana studinya sangat menyenangkan (dulu sampe turun 10 kg pas ngerjain skripsi o.o) Cara diet yang tepat adalah ujian…

    Masa duka yang paling teringat…
    1. Aku dibully abis-abisan sama 2 kelas pas SMU cuma gara-gara masalah nilai ulangan Matematikaku yg kebetulan lebih baik… >.< Ya udah aku tantang keberanian ala ninja Hattori, tapi ga ada yg brani o.o (aku memang penyihir bersuara Mickey Mouse) Pfff…berkat pengalaman bertahun-tahun dibully, akhirnya aku mengembangkan formula antibully dengan menuangkan berbagai bumbu dasar ke panci ramuanku yang saaaaaaaangat besar (aku yakin Prof. Snape pun akan iri dengan panci pausku…) Formulanya mudah sekali 100 gr keberanian, 1 kg keisengan, 10 kg ide ajaib nan usil yang bikin para pembully kapok berat, 1 kg cuek unta. Dijamin mereka pasti stress berat sampe rontok bulu kaki dan tangannya… ^^ Pedang melawan kegalakan adalah keusilan. My crazy brain has 10000000000000 ways to tease bulliers :P Tapi ada juga sih cara lain meredam bulliers…kudu bugek! Alias jalan, bersikap, dan berpikir ala penguin. Biarkan saja bulliers, yang penting be happy!
    2. Waktu mudik liburan sekolah lewat Padalarang mobilnya goyang2 disko sepanjang jalan sampai di Puncak, Bogor. Kirain bannya gak benar. Ternyata pas lirik kaca jendela…ups ada Neng Kunti yang lagi loncat tralala…tuing…tuing…Ini kisah nyata yang menyedihkan karena sejak saat itu mobil keluarga si Oneng rusak berat… ternyata Neng Kunti bobotnya super duper overweight padahal kliatannya ceking >.< Mobil Oneng gak pernah bisa diperbaiki lagi. Akhirnya dijual dengan harga murah meriah karena semua mesinnya merotol T.T Kenapa sih Neng Kunti yang kayaknya ngefans sama Taylor Swift dan terinspirasi dengan lagu Shake It Off, enggak nyari mobil kekar aja kayak truk??? O.o


    Terima kasih bnyk ^^

    BalasHapus
  12. Fitra Aulianty/ Pekanbaru/19,5/@fira_yoopies

    Btw selamat ulang tahun buat kamu ya dek. Wish you luck untuk UN nya dan juga buat yg lain-lain.

    Suka duka sekolah ya?
    Paling inget tuh yang waktu Fisika kelas 12. Susahnya kalau yang ngajar guru yg udah berumur + hobi ngambek. Waktu kami ulangan aja dia ngambek. Bayangin deh itu capek" (nyontek wkwk) ngisi itu kertas ulangan taunya Ibunya ngambek karena lama banget nyerahin kertas ulangan, padahal waktunya udah abis. Jadi dengan tampang-tampang anak kecil kehilangan emaknya, orang sekelas lari-larian ke luar kelas sambil ngerengek biar itu ibu nerima ulangan. Kelakuan mereka lucu banget sih, kayak gak nyadar umur aja. Main lari-lari gajelas bawa-bawa kertas trus itu kertas dilambai-lambai kayak lagi demo wkwkk

    Nah ada lagi nih. Soal ulang tahun.
    Jadi sejak kelas 2 sma, datanglah ide ngerayain ulang tahun bareng. Caranya beberapa hari sebelum hari-H, diwajibkan nyumbang minimal 1000 perkepala. Kalau lebih ya makin bagus. Terus lucunya yg ulang tahun pada gak tau kalo kami kami lagi nyumbang, soalnya minta waktu istirahat sambil bisik-bisik.
    Jadi di hari ulang tahun si anu ani ane dll, kue tersebut muncul sebagai kado tak terduga dan hilang sebagai kenangan yang tak teringat di lidah (bahasa apa ini). Pasalnya, semua orang udah melingkari kue, jadi setelah lilin di tiup, tangan-tangan kelaparan itu langsung berebut ngambil kuenya xD ah sayang banget niupnya lama, kuenya ngilang dalam satu detik. Kue yg malang wkwkwk

    Terus masih waktu kelas 2 sma, ada hari dimana anak kelas 3 UN. Jadi ngungsi di labor bahasa. Tau kan labor bahasa adem dan banyak sekat"nya. Saking ademnya ditambah letak labor yg terlupakan, para guru sering bingung harus masuk ke sana. Tidak ada guru = sorak-sorak bahagia (?) jadi dengan kompak pada ngelarang siapapun keluar dari labor. Pokoknya jangan panggil guru dan biarin kami berlibur(?) dulu di tempat ademmm itu.
    Bukan cuma berlibur, anak-anak yang baik dan terlalu hepi ini pesta(?) caranya, di tempat kosong dekat papan tulis kan lumayan lapang tuh, jadi pada flash mop oppa gangnam style. Dan ada kamera yg ngerekam xD Ada dua kelompok waktu itu, kelompok penonton dan kelompok yg flash mop, tapi sebagian besar ikut flash mop. Hancur banget gerakannya, tapi itu yg bikin hepi. Pada loncat" gak jelas dan yg parahnya kalo lagi loncat terus tiba-tiba datang guru, kocar kacir balik ke tempat duduk wkwkwk

    Masih banyak sukanya sih sebenarnya. Kayak waktu keadaaan serius trus tiba" ada yg nyeletuk yg kerennya gak nyambung sama sekali sama pembahasan pelajaran, suasana horor jadi cerah lagi. Atau kayak sok sok jadi insinyur di depan kelas, dll. Dan ada lagi waktu ada guru yg lagi stress ngelampiasin marahnya ke salah satu dari kami, gak nyangka diam-diam satu kelas kompak ngedukung dia + support, so sweett bangettt kalo diingat lagi.
    Masa sekolah itu indah banget sebenarnya. Jadi kangen mereka, semoga bisa ketemu lagi beberapa tahun ke depan

    BalasHapus
  13. Hei, salam kenal. Aku ikutan ya :)

    Cahya / Palembang / 22 / @chynrm

    Suka:
    1. Punya gank. Nggak kesepian. Kalau ada tugas kelompok, nggak susah lagi pilih anggota.
    2. Ditaksir oleh temen cowok dan kakak kelas haha~
    3. Pas ulang tahun dikasih surprise. Awalnya dikerjain, misal kena marah guru, ternyata si guru udah sekongkol lalu pada ngucapin selamat.
    4. Dapet komisi pas ada job manggung atau lomba dari ekskul teater. Meski cuma dapet belasan ribu, rasanya udah seneng, duitnya ditabung.
    5. Pas SMP, pacaran sama cowok yang satu sekolahan dan jam pulangnya sama, pulangnya selalu jalan bareng, beriringan dari pintu kelas sampe keluar lorong sekolah. Ehem~
    6. Sekolahku nggak jauh dari rumah. Sering pulang jalan kaki bareng temen yang rumahnya searah. Kalau mau cepet bisa naik ojek. Tapi kalau lagi hemat ya jalan kaki. Kalau hujan, sekalian mandi hujan, lepas sepatu dan jalan nyeker.
    7. Pas 17-an, ada lomba yel-yel. Dulu aku kelas 12IPA4 disingkat DUAPA. Sering diplesetin jadi DUAFA alias miskin. Kami jadiin itu konsep yel-yel kelas kami. Pas tampil, semua pake baju compang-camping, kain sarung, sendal jepit, muka dipoletin semir, pokoknya pada gembel deh. Alhamdulillah jadi juara 3 besar dari seluruh kelas. Lumayan, jerih payah ngegembel.
    8. Pas udah jadi senior, terutama di ekskul, bisa 'nindas' junior. Maksudnya seru aja ada yang bisa disuruh-suruh. Kalau dibilangin, nurut. Diancem dikit, gemetaran, takut dipecat dan nggak dilantik anggota resmi haha~
    9. Menikmati persaingan kubu IPA & IPS. Saling ejek blablabla sampe bawa galon kosong biar makin semarak. Just have fun, nggak dimasukin hati.
    10. Kalau lagi bete di kelas, buka henpon, konek internet, friendster-an. Dulu jamannya baru bisa internetan di henpon yang murah pake kartu m3.

    Duka:
    1. Didiskriminasi oleh guru. Pulang ke rumah, ngurung diri dan banjir air mata.
    2. Kelas 10 masa-masa terberat. Nggak cuma ngejar nilai akademik, tapi juga berkutat dengan ekskul. Tugas dari senior malah lebih mengerikan. Sempat diomelin guru, "kalian ke sekolah tujuannya belajar kan? Kenapa malah sibuk ngurusin ekskul? Malah kelihatannya kalian lebih hormat sama senior daripada guru!" Kalau dulu di ekskul teater, kalau junior ketemu senior (di mushola, kantin, koperasi, wherever), junior wajib kasih salam. Bukan salam biasa, salamnya pake gestur ala AVATAR atau kungfu jurus monyet lagi mabok.
    3. Waktu baru merintis ekskul bulutangkis di SMA, berasa di-anaktiri-kan oleh perwakilan OSIS dan guru. Serba nggak boleh dan peresmian diulur terus.
    4. Diadu domba, dimusuhi temen, dikhianati, dijelek-jelekin oleh gank yang lebih famous, ah sutralah~
    5. Dompet dicuri. Isinya 300rb buat beli sesuatu yang aku idamkan (lupa apa). Meski di kelas udah ada CCTV, selalu ada blindspot. Nah, blindspot-nya itu di barisan yang paling dekat pintu kelas. Itu kejadian pas aku duduk di sana. Nggak cuma aku yang mengalami. Di minggu lainnya, ada 2 temen hilang henpon dan uang pas duduk di sana juga. Nggak satu pun barang kami balik. Lapor guru pun percuma. Nggak bakal diurus. Salah siapa bawa duit banyak? Salah siapa bawa henpon ke sekolah padahal nggak disuruh?
    6. Jawaban soal yang sudah susah payah dicari sendiri malah diembat temen sebangku. Pas dia ditanya guru, dia jawab dan dia yang dapet nilai. Sakitnya tuh di sini... *tunjuk lubang hidung*
    7. Berada di ranking buncit. T^T
    8. Pas menjabat bendahara ekskul, banyak yang berkelit bayar iuran. Nunda mulu meski udah ditagih. Padahal gaji pelatih nggak bisa nunggak. Akhirnya musti ditutupi pake duit pribadi, nggak sedikit loh. Perihnya, itu duit nggak balik modal.
    9. Buku-buku agama yang aku pinjamin ke perpus mushola SMA, nggak balik lagi. Banyak loh bukunya, malah ada yang belum aku baca. Kesel sama koordinatornya. Kenapa nggak kasih tahu kalau bukunya bisa diambil setelah kenaikan kelas?!
    10. Jatuh kepleset/kesandung di tangga depan koperasi. Depan deretan kelas IPS, banyak cowok lagi nongkrong, disaksikan pula oleh cowok yang kutaksir. Yasalam~

    Ada banyak lagi, tapi nggak muat. Jadi cukup segini aja. Semoga berkenan. Makasih :)

    BalasHapus
  14. Lois Ninawati | Situbondo | 16thn | @_loisninawati

    Suka:
    Seneng bareng temen". kan, biasanya kalo ada waktu kosong, kluar breng temen" dan itu seru banget (aku merasakannya sendiri😁) trus, nambah temen juga, trus, lomba tuh gede"an nilai waktu ulangan😁 trus, bercanda" bareng, seru seruan bareng temen, diejek" tapi cuma bercanda, dipacok"in, kerja klompok bareng (yang ujung"nya pasti makan, dan tugasnya gak selesai😆) support temen yg lgi lomba, tanding basket, futsal, sama yg lainnya dah, trus ngasih surprise wktu tmen & guru ultah, trus dikasih surprise juga. Trus rame dikelas waktu jam kosong, gk kerja tugas rame" trus dikeluarin dr kelas (sekali" kan gakpapa😂 biar masa sekolahmu berwarna) trus masih banyak lagi deh, gk bsa nyebutin semuanya😆

    Duka:
    Waktu temen sakit dan bahkan sampai oprasi, dan gk masuk sekolah berbulan-bulan😢, trus waktu ada temen yg off skolah krna dia kerja😔, trus pelajarannya yg bikin ngantuk, materi pelajarannya susah, guru yg gak seru😕 trus tugas yg numpuk😣 berantem sama temen, trus gk kebagian jajan favorit di kantin skolah.
    Masih banyak lagi sih sebetulnya, tp itu deh suka duka yg aku rasain pada masa masa skolah.😊

    BalasHapus
  15. Ananda Nur Fitriani / Bogor / 15yo / @anandanf07

    1. Waktu TK ke sekolah dianterin, bahkan ditungguin. Orangtua harus nongol di jendela, kalau sedetik aja pas kita nengok ke jendela ternyata mama ga ada, langsung deh nangis histeris saat itu juga xD pas SD 1,2,3 masih pengin dianterin, eh pas kelas 4 udah mulai malu kalau dianterin, biasanya jadi bahan olokan "anak manja". Masuk SMP udah mulai bandel, berangkat pagi pulang telat. Diintrogasi sama orangtua masih takut-takut untuk jawab. SMA lebih parah lagi, berangkat pas-pasan, pulang malem. Kalau ditanya, jawab seadanya xD
    2. Ada aja cerita unik tentang pertemanan. Gak jarang juga muncul permasalahan. Tapi, kalau dipikir-pikir, hal itu justru indah. Membimbing untuk lebih dewasa, berpikiran luas, saling mengalah, mengerti dan memahami perasaan orang lain.
    3. Waktu kelas 4 SD aku pindah ke lingkungan yang beda banget (dari kota ke desa gitu). Dan jujur aja, aku merasa kurang cocok. Kebanyakan menilai orang lain dari fisik, main fisik, berkata kasar, ngehujat kalau ada pendapat yang gak sejalan, dll. Jadi selama 3 tahun terakhir di SD, aku lewati dengan membangun benteng terhadap orang-orang yang seperti itu. Pura-pura kuat diolok, udah bisa beradaptasi dengan mereka, have fun dengan segala hal yang sebenernya nyakitin perasaan. Pastinya, gak semua orang disana kaya gitu dong. Justru di dalam lautan orang yang penuh dengan olokan, aku dapat melihat dengan jelas siapa saja orang yang lembut hati dan perkataannya, serta mau menerimaku apa adanya :)
    4. Kebetulan nih, SMA aku itu terkenal dengan MOPDB tersadis se-kota Bogor. Jadi hari sabtu kita disuruh masuk, udah mulai dibentuk gugus, udah mulai kenalan sama kakak-kakak pembimbing gugus (pj). Kita dikasih tau harus ngebawa apa saja, pakai apa saja, formatnya harus sama satu angkatan. Alhasil hari minggunya kita kerja kelompok di rumah teman, buat tas karung bareng, ID, pita-pitaan, dll. Sampe rumah, masih ada tugas essay 10 halaman. Seninnya, kita disuruh baris, masuk kelas dimarahin, makan 3 menit, sampe cuci tangan dikasih waktu 20 hitungan, di-posko tiap hari, berlangsung kaya gitu selama 3 hari. Puncaknya, di hari ketiga, kita nyerahin tugas angkatan berbentuk tulisan besar nama angkatan kita, dan ditolak :') jadi, selama keluar gerbang, kita diledek "ga punya nama". Besoknya, gak disangka, pas siangnya kita disuruh baris lagi, dan ada evaluasi dadakan. Baris per gugus, dan disuruh majulah satu orang dari tiap gugus yang dianggap "biang kerok". jadilah kita satu angkatan ribut lari-lari di lapangan mencari clue berbentuk karton, dan menyatukannya di tengah lapangan. Sampai akhirnya membentuk perisai bertuliskan motto angkatan kami yang dibuat oleh senior, dan akhirnya nama angkatan kami yang sesungguhnya diturunkan dari lantai 3 sampai bawah, berbentuk spanduk :') besoknya, kita ada camping ke gunung dan berakrab-akrab dengan pj. Pokoknya seru banget deh!
    5. SD, masih rajin ngerjain tugas di rumah, minta bantuan mama/papa/kakak. Dimarahin guru palingan karena ngobrol sedikit pas belajar. Nilainya pun masih aman, ga ada yang kurang ataupun dikhawatirkan. SMP, tugas ada yang ngerjain di sekolah dengan alasan gak ngerti. Dimarahin karena berbuat onar. Nilai udah lumayan naik-turun permata-pelajaran. SMA, tugas ngerjain di sekolah, nyontek teman, dengan alasan "males", "lupa", "ga ada waktu", sampe "bodo amat" xD Cari masalah sama guru, ngerasa bahagia kalau dimarahin, sengaja berbuat onar. Nilai turun-turun-naik xD
    6. Pas SD sih ada cowok yang ngedeketin malah digalakin, sok-sok jual mahal, sok cuek. Pas SMP, deket sama cowok malah jadi baper, kejebak friendzone, labil ala ABG. SMA, punya teman deket cowok itu udah biasa, ngedapetin cowok inceran itu baru luar biasa xD udah tahan banting dengan yang namanya galau dan putus cinta.

    Aku keasikan cerita nih :'D intinya, banyak lah suka-duka masa sekolah, dari TK sampe SMA pasti punya kenangan dan kesan tersendiri. Happy birthday dan semangat UNBK nya \^o^/

    BalasHapus
  16. Rini Cipta Rahayu
    Karangasem, Bali
    20th
    @rinicipta

    Sebelumnya, mau ngucapin Happy birthday dulu yaa *semoga nggak terlambat* semoga makin baik dalam segala hal, makin dewasa, sukses selalu! Semangat mengadapi UN ^^9

    Masa sekolah itu masa belajar, nggak cuma soal ilmu-ilmu yang memperkaya pengetahuanmu, tapi juga belajar tentang bersosialisasi dengan lingkungan dan orang lain. Masa nyari pengalaman hidup sebanyak-banyaknya, masa untuk membangun fondasi diri yang akan menentukan dirimu di masa depan. Jadi, nikmati masa sekolah sebelum kamu benar-benar merindukannya ketika kuliah/kerja. Kuliah dan kerja itu beda banget sama jaman sekolahan! *curhatdeh*

    Sukanya banyak sih, diantaranya :
    - bisa kenal banyak temen, apalagi di SMA makin bervariasi. Lingkaran pertemananku gak pernah sama dari SD-SMA.
    -Dapet pengalaman ikut OSIS.
    Pas SMP aja sih, SMA aku hanyalah murid biasa. Haha
    -Bisa jalan-jalan gratis karena ikut lomba. Sejak SD emang sering dipilih, bersyukur banget. Bangga kalau bisa membawa misi demi kejayaan sekolah.
    -Dapet ikut ekstra kulikuler yang bermanfaat banget buatku. Anak pramuka nih! Jiwa petualangnya tuh tertanam hingga sekarang haha
    -Dapet piagam yang bantu banget pas ke jenjang selanjutnya. Kalau ada kesempatan dan kamu yakin bisa, ambil aja. Piagam itu guna banget, aku masuk SMA dg bantuan itu dan tes wawancara.
    -Di sekolah juga kenal dengan namanya cinta-cintaan. Anggap aja suka nih, padahal banyak pengalaman gak enaknya.

    Dukanya,
    -Aku pernah 'dipandang sebelah mata' hanya karena aku pendatang di daerah itu, sempat beberapa kali secara tidak langsung dijatuhkan, tapi begitu aku lulus dari SD aku buktikan kalau anggapan mereka salah.
    -Masa SMP tuh masa sibuk, jadi jarang main kecuali ke sekolah buat belajar dan ikut ekstra
    -pas SMA sih totalitas banget. Jarak rumah ke sekolah 30 menit, dan aku gak kos jadi dalam cuaca apapun tetap gas! Yang sehari bisa bolak-balik 2 kali. Kalau olahraga berangkat jam 4 pagi dari rumah, belum lagi kalau masuk siang pulang jam set 7 malam. Kalau olahraga, suka numpang mandi di rumah/kos temen. Memalukan! Pokoknya capek, tapi terbayar setelah kelulusan :')

    Yaa, apapun pengalaman di sekolah itu jadi hal yang tidak akan terlupakan!

    BalasHapus
  17. Intan Lovianti S.
    Ketapang,Kalimantan Barat
    15 tahun
    @rizkyawan_intan

    Sebelumnya mau ngucapin selamat ulang tahun yaa kakkk~
    Dan didoain semoga ujian UNBK nya lancar dan luluussss.

    Suka duka selama di sekolah ya?
    Eum, mungkin engga kehitung lagi deh saking banyaknya/hehehe. Dimulai masuk sekolah, awal2 mos gtu, disuruh kepang warna-warni dan aku satu-satunya yang pake kerudung, untung banget ada kawan yang mau ngehiasin tuh kerudung yang gimana ceritanya jadi mejikuhibinium.

    Terus berlanjut lagi, mulai sekolah udah kenalan sama banyak temen. Sekolah baru pastinya ada gebetan baru/wkwkwk. Namanya juga anak fase2 puber. Kebetulan waktu itu naksir anak cowo di kelas, dia ketua kelas dan orangnya baik banget. Pas banget pedekateannya berhasil dan lancar tapi yang bkin jadi ancur adalah 'DIA NEMBAK DI DEPAN PAGAR SEKOLAH!' 😂Malu engga malu sih, parahnya abis les pulang sekolah dan dia nembak sambil megangin sepatu yang katanya alasnya belum disol/hahaha.

    BalasHapus
  18. *ciaaatt,kepotonggg*


    Berlanjut lagi, waktu ulangan dadakan di kelas. Padahal lagi lugu-lugunya banget, eh ketemu temen yang otaknya 'nakal', diajak nyontek, buku cetaknya di letakin di loker meja, ehh tau-tau pas mau diletakkan rupanya tuh meja engga ada loker dan bukunya jatuh ke bawah. Bayangin wajah ekspresi emak-emak rambut bob natap ke arahku kek mau dicincang, dan karena engga mau kena batu sendiri terpaksa mulai bersandiwara. "Men, buku lo jatuh tuh." dan pada akhirnya bukan diriku yang kena hukummm~

    Terus juga pas kerja kelompok olahraga, padahal belum pernah ada tuh yang namanya kerja kelompok olahraga. Ternyata kami dipinta bikin formasi untuk senam lantai, dan harinya mepet banget sama latihan untuk paduan suara 17-an. Akhirnya setelah kerja kelompok, me and the genk/eakss/ segera meluncur ke kantor bupati, dan hujan pun mendera. Karena udah basah kuyup akhirnya mandi bareng, hujan-hujanan, hebatnya lagi bahkan ada yang nyanyi "Ku ingin kau tahu isi hatiku, kaulah yang terakhir dalam hidupku~" oke, fixs tuh anak rupanya baru ditolak kakak kelas/hihihi.

    Omong-omong kakak kelas, pernah juga kena tembak kakak kelas dan dicomblangin sama anak satu kelas. Mereka ngunciin pintu lalu mulai teriak "terima, terima!" Bahkan tuh abang-abang belum ngomong satu patah katapun. Terlebih salah satu temen mendadak datang dan bawain bunga ecek gondok yang hidup liar di bawah toilet siswa, masih inget deh "Dek, kalau kamu mau sama abang, terima bunga ini ya." HA HA HA, BUNGANYA GATEL DI TANGAN TEMAN-TEMAN ^O^

    Terus, terus ada lagi waktu kami satu kelas dibandingin sama kelas lain, bahkan hampir pernah ribut. Maklum, kelas unggulan/pamerr huuu/. Jadi kadang-kadang suka ngerasa minder kalo temenan sama anak dari kelas lain padahal waktu itu ada yang ganteng loh. Inget deh waktu katanya dia punya pacar, temen laki-laki di kelas pada nyemangatin "Mungkin dia belum pantas untukmu." /btw, mksh banyak temen-temen./

    Lalu ada juga ketika kami satu kelas dihukum dijemur di lapangan sekolah. Mungkin gurunya juga yang engga bener kali ya/bhaks/ kami jadi saling pijet-pijet bahkan minum aqua bagi-bagi, kalo ada yang jijik minumnya pake tutup botol 😂

    Terus,terus /panjang banget weh/ ini salah satu yang seru, saat kami rombongan ngerayain ultah guru, sedih banget sampai termeler-meler. Terutama yang piket hari itu, malang banget nasibnya. T.T /disuruh bersihin kelas/.

    Pernah suatu kali kami satu kelas berkelahi, kayak terbagi dua kubu dan yah sebagai anak baik terpaksa milih masuk kubu2 itu aja, daripada dicap munafik/hiks. Tapi lama-kelamaan akhirnya baikan kok, saling minta maaf dan pelukan. Yah, itu deh serunya pertemanan.

    Ngerujak sama-sama di kelas, nyembunyiin hape pas razia, ngerjain pr pas masuk kelas, 'ngapling' mukena di masjid supaya bisa solat di depan, bikin foto satu kelas jadi wallpaper dinding, bawa karpet terus tidur pas jam kosong, ngasih nama yang aneh-aneh ke guru kayak "Bu megantropus palaejapanipus" , "Bu bedak tepal bibir sambalado", sampe "Bapak muka cabul", nyeleneh semuaaa!

    Mungkin itu aja sih, atau mungkin masih banyak lagi tapi keknya udah lumayan panjang. Nanti takut kebosenen bacanya wkwkwk.

    BalasHapus
  19. Nama : Pida Alandrian
    Domisili : Aceh
    Umur : 23
    Twitter : @PidaAlandrian92
    Link Share : https://twitter.com/PidaAlandrian92/status/714119195974238209

    Sebelumnya selamat ulang tahun.. semoga sukses dgn UNBK nya.
    Jawaban :
    > Suka Duka disekolah...
    Wahh banyak banget... bakalan lama kalau aku jabarin satu-satu di kolom komentarnya kamu takutnya ntar bakalan mual kolom komentarnya. hehhe

    Oke dehh.. aku ceritain beberapa suka duka aku selama aku jadi siswi di sekolahku demi hadiah Give Away nya yg sangat menggiurkan bagi orang seperti ku yg lope-lope banget dgn buku..

    Aku dulu sekolah swasta yang ada asramanya. Yupp dan Alhamdulillah aku menjadi slh satu muridnya. Banyak kenangan indah maupun pahit yang aku dapat bahkan juga sedih, maklum jauh dari sanak keluarga demi mengenyam ilmu di seberang kota.
    Kenangan yang paling aku sangat sukai selama sekolah di asrama adalah aku mendapat banyak teman dari berbagai daerah, yang sebelumnya ada daerah yg bahkan aku tidak mengetahuinya jadi aku tahu krn ada temanku yg berasal dr daerah tersebut. Logat bahasanya yg berbeda2. Dan bahkan yg menurut teman2 ku adalah musibah dan petaka tp menurutku itu adalah kenagna yg tak pernah terlupakan menurutku adalah ketika waktunya sholat subuh. Kami yg sedang terlelap2nya di alam mimpi tb2 di gedor pintu oleh guru pamong utk membangunkan kami semua. Hehe. Menurut ku itu seru, gimana tidak bagi yg tdk langsung bangun itu bakal di siram dengan air. Heheh. Kami yg masih di alam mimpi saja hanya bs terdiam menyaksikan teman yg disiram. 

    Kenangan lain, ambil nasi ke dapur umum, lalu antri, apalagi di waktu menunya yang paling enak menurut anak asrama adalah Ayam goreng  itu menu favorite kami. Karena kami bs makan ayam goring satu bulan sekali. Dengan sambal khas dapur. Wuuuhh membayangkannya aja pengin baik lagi kesana.

    Kalau udah di waktu sore waktunya nyuci mata lihat2 pemandangan cogan alias cowok ganteng lewat di depan asrama. Maklum kami cowok-cewek di pisahkan asramnya, tp giliran lewat yg ganteng2 lgsung skt mata ngeliatnya.. 
    Itu diantara beberapa kenangan yg aku alami selama di asrama. Masih banyak lagi kenangan2 lain yang aku dapatkan selama di asrama. Kalau ada waktu boleh kok ntr aku jabarin semuanya. Heheh

    Untuk dukanya,
    Kami di asrama di larang utk merayakan ultah teman, krn di sana tdk dibolehkan. Siapa yg ketahuan bakal dihukum oleh guru besar (Guru senior).

    Waktu itu kami piker Guru besar lg tdk ada di tempat, jd kami merayakan ultah teman. Singkat cerita. Rupanya kami ketahuan dan kami di giring dan di sidang krn kesalahan kami. *tau apa hukuman yg kami dapatkan? Iyaa kami di tampar satu-satu. Bisa bayangkan gimana sakitnya pipi kami semua, bahkan rasanya airmata aja nggak mau keluar krn kami sadar itu memang kesalahan kami.

    Dan yang paling membuat kami sangat menyesal krn tlh melanggar aturan, beberapa bulan kemudian guru besar tersebut meninggalkan kami semua (dipanggil Tuhan). Kami sangat2 terpukul. Kami sangat menyesal dan membuat kami bertanya2, kenapa kami tdk membuat kenangan yg layak utk di kenang saja saat2 dgn alm. guru besr tsb, knp kami malah membuat ksalahan yg membuat kami malu di mata almarhum. Dan semenjak saat itu kami mencoba utk berubah utk mjdi lebih baik.
    Tapi kenangan tamparan itu rasanya telak direlung hati kami, mengingat kemarahan almrhum kpd kami saat itu. Kami sangat2 menysal. Jika Tuhan memberi kesempatan utk kami meminta maaf atau mgkn bs mengirim surat, kami akan mengirimkan surat kepada beliau.

    “Pesanku utk adik yg masih sekolah jgn melanggar aturan. Aturan bukan utk dilanggar. Krn di waktu kalian besar pasti kalian akan sangat menyesalkan perbuatan kalian itu.”

    Sekian kenangan suka dukanya dari aku.
    *panjang banget yaaa..  heheh maaf dehh keenaan curhat soalnya nii..
    Dan aku mau bangettt dan siap untuk mereview buku dari GA ini.
    Salam sayang pida Alandrian

    *Maaf yaa yg koment aku di tgl 4 maret aku hapus, krn ada yg ketinggalan hastagnya waktu share GA ditwitter.. ;)

    BalasHapus
  20. 1. Nama: Novi Andriyani
    Domisili: Bandung
    Umur: 18th
    Twitter: @nvandryn

    2. Jawaban
    Suka-dukanya banyak.
    - Anak sekolah kalo dikasih PR bukanya di kerjain dirumah eh malah dikerjain disekolah dan nyalin PR orang lain, terutama waktu lagu ada PR Matematika.
    - Kalo lagi upacara guru lagi pidato malah ngobrol.
    - Waktu kelas kosong gaada guru atau gurunya ga masuk pada seneng (padahal mah rugi).
    - Jaman sekolah kursi duduk yg dipake temen di pundurin eh pas dia mau duduk malah jatoh karna kursinya dijauhin sama temenya hahaha
    - Pas masuk SMP kangen jaman masih SD, pas masuk SMA kangen jaman waktu SMP, pas kuliah malah kangen jamanya waktu SMA.
    - Biasanya paling semangat pergi kesekolah pgn ketemu doi hahahaha
    - Satu orang yang bikin onar satu kelas kena hukuman


    Dukanya itu ya waktu mau perpisahan, karena harus pisah sama temen2 yang udah buat kita merasa nyaman, apalagi harus pisah sama temen deket.
    Udah pisah belum tentu aku nemuin orang2 kayak mereka, semenyebalkan temen waktu jamannya masih sekolah pasti bakal kangen juga sama dia. Kebandelan, ketengilan, kejailan, nyebelinya itu semua yang dikangenin.

    Itu sih pengalamanku waktu masih jamanya sekolah. Dan hal yg itu yg bikin kangen.

    BalasHapus
  21. Humaira
    Purwakarta, Jawa Barat
    24 Tahun
    @RaaChoco

    Prtama, slamat ulang tahun. Panjang umur & sehat sllu. Smoga smua harapn, impian & cita-cita'a dpt trwujud, aamiin :)

    Suka :
    »Yg pasti teman makin bnyk.
    »Punya teman, cewe jg. Dr TK, SD, SMP, SMA ga bareng trus & bnyk yg bilang klo kami kembar. Pas pulang bareng, ada anak SD di depan kami. Merhatiin trus, sampe anak itu lwat & tanya, kami mnoleh "ka...ka, kaka kembar ya?" kami mnggeleng & mnjawab bukan. Tinggi & bntuk tubuh kami serupa, jg sama2 punya 1 lesung pipi disbelah kanan. Bkn skali sj yg mngatakn jk kami trlihat kembar. Itu trjd sejak kami SD smpe skrng :D
    »Inget wktu MOS, liat kaka kelas yg cakep dikit lngsung suka.
    »Klo kelas kosong rame bgt, ada yg ngobrol, main gitar, ke kantin. Ada yg sngaja bawa kaset cd, pas guru ga ada km nonton film (ada tv & dvd player tiap kelas).
    »Klo guru yg ngajar ngbosenin/plajaran'a ga disuka, ada yg tidur/pura2 ke toilet, pdhl smbil mampir ke kantin.
    » Hiking wktu klas 2 SMA tuh bener2 mnyenangkn. Naik turun bukit, lewat sungai kecil, tanah, becek, kena lumpur, lewat jln stapak yg pinggirnya curam. Trus kesasar, kelasku kepisah sm kelas lain.
    »Jln santai pas ultah SMA, seneng bgt dpt dispenser, hehehe :D
    »Ada prtandingan basket antar kelas utk siswa & kelas aku juara 1. Piala'a disimpen dikelas, jd ada yg bs dibanggain.
    »Kelas 1 smstr 2 ada murid pindahan cowo, baru tahu tgl lahir kami sm. Aku tanya trnyata kami sm2 dlahirkan di bidan yg sm & sm2 siang hari. Jd inget crita mamah, kata'a swaktu mau mlahirkn aku ada s'org ibu yg jg akan mlahirkn. Ternyata oh ternyata.

    BalasHapus
  22. Maaf ini sambungannya :

    Duka :
    » Waktu MOS hari ke-2 disuruh pake baju olahraga dari rumah, tinggal bawa salinnya aja. Ternyata aku lupa bawa sabuk, ada sidak untuk yang ga pake sabuk akan kena hukuman. Aku cuma diem aja, baju ditarik-tarik buat nutupin supaya ga keliatan. Ga ketauan sih, cuma air mata mau tumpah, mana duduk paling depan, senior bediri persis di samping aku yang juga lagi berdiri, dibentak-bentak lagi. Kurang apa coba :'(
    » Pernah suka sama seseorang, curhat sama temen sebangku. Setelah 1 semester berlalu dan aku sudah pisah sama temen sebangku aku yang dulu karena pisah kelas. Aku baru tahu, ternyata orang yang aku suka itu, sukanya sama temen sebangku yang jadi tempat curhatku.
    » Kelas 2 pas pelajaran olahraga tugasnya tanding basket sama adik kelas. Karena mantan atlet basket, jiwa ke-atlet-an aku bangkit. Pas main adik kelasku curang, dia lari di belakang aku terus tendangannya berenti di tumit kaki kanan yang aku pake buat berpijak. Alhasil, aku jatuh, mana yang nonton bukan kelas aku doang lagi, ada kelas lain yang pelajarannya kosong. Lagian lapangan basket itu kan di kampus 2, letaknya tepat ditengah-tengah dikelilingi sama kelas & ruangan lainnya. Lapangannya ga diaspal biar ga licin, aku liat sikut kanan aku ga apa2. Tapi begitu olahraga kelar, kok perih. Pas diliat sobek, gede lagi, mana aga dalem. Alhasil, sampe beberapa hari kemudian, tanganku kaku & sakit buat digerakin.
    » Kelas 1 ada tugas seni, siswa-siswi disuruh karaoke didepan teman sekelas. Udah pilih lagu, udah latihan. Pas tampil di depan ruang seni, aku demam panggung. Cuma suara seperti orang tercekik yang ada, dan nilaiku otomatis,paling jelek.
    » Kelas 3 ada guru yang mengajar 2 pelajaran sekaligus, matematika dan komputer. Pelajaran matematika dijam terakhir itu mimpi buruk, dan ada teman yang berbuat salah. Gurunya marah abis, jadi pas ketemu berikutnya yang merupakan pelajaran komputer, gurunya secara ga langsung nolak mengajar. Ga ada yang berani buat minta maaf, jadi aku maju, tapi tetep gurunya ga ngasih jawaban. Jadi kami minta saran sama guru BK, alhamdulillah setelah ini itu juga dibantu guru BK, bapak guru matematika dan komputer kami mau memaafkan.
    » Udah belajar bener-bener, ulangan dan nilai sehari-hari selalu bagus dan berada masuk 3 teratas di kelas. Ternyata pas bagi rapor sama sekali ga masuk 10 besar, kesel ga tuh. Aneh banget, hayati lelah bang :'( :'( :'(
    » Kami itu kelasnya ga kompak, kalo ada acara yang mengharuskan kami bekerja secara tim, hasilnya selalu gagal. Persiapan ga matang dan mendadak, sebagian usaha besar yang lain leha-leha. Jadinya ga pernah mulus hasilnya.

    Sebenernya masih banyak lagi, tapi ga akan selesai-selesai nantinya :D

    Jadi, buat adik. Masa SMA itu masa yang ga akan terlupakan, baik suka maupun duka, semua hal itu terasa sangat manis ketika diingat jauh hari setelah kelulusan. Hal-hal itu yang selalu membuat kita tersenyum dikemudian hari saat mengingatnya. Kenangan cuma bisa diingat, so, buatlah kenangan mengagumkanmu sekarang. Karena setelahnya, kamu ga bisa melakukannya lagi setelah lulus SMA, sudah banyak perbedaan. Kalo kamu rindu cuma bisa dengerin lagu Sheila On 7 - Kisah Klasik, Obie Mesakh - Kisah Kasih di Sekolah, dan Vitamin C - Graduation Song. Kamu juga boleh dengerin dan hayati sekarang, jawabanmu pasti sama dengan aku.

    Pengen balik lagi sekolah SMA :'( :'( :'(

    BalasHapus
  23. 1. Arie E. Pradianita/Sukabumi (Jawa Barat)/21 tahun/@APradianita

    2. SUKA-DUKA nya semasa sekolah berdasarkan pengalaman pribadi:

    Sekolah itu identik dengan Masuk Pagi dan Pulang siang hari, namun bagaimana jika ternyata sekolah itu masuknya siang dan pulang saat senja ? tidak lazim memang, namun karena ada alasan tertentu maka sekolah merubah jam sekolah menjadi siang, dulu waktu saya masih SMP kelas 1 dan SMA kelas 2 saya pernah mengalami hal tersebut karena sekolah saya sedang direnovasi, karena keterbatasan kelas tersebut maka akhirnya ada kelas yang harus “terpaksa” untuk dipindahkan jadwal belajarnya. tentu saja ada suka dan duka yang saya dan teman-teman sekelas rasakan, apalagi kami sudah terbiasa dengan rutinitas normal seperti sekolah-sekolah yang lain. Dalam cerita sederhana ini, saya akan sedikit menceritakan suka dukanya, karena saya percaya bahwa diantara sekian banyak teman-teman pasti ada yang pernah ataupun sedang mengalaminya, kalau pun tidak pernah mengalami, maka anggaplah ini sebagai bacaan yang sedikit bisa memberikan gambaran seperti apa sekolah siang itu, semoga bisa bermanfaat:

    1. Hari Senin Tidak ada Upacara Bendera.
    Karena jam masuk sekolah itu siang hari, tentu saja saya tidak akan mengalami apa yang namanya upacara bendera setiap hari senin, namun biasanya akan diganti dengan upacara bendera pada hari sabtu Sore sebelum jam pulang.

    2. Pelajaran Olah Raga di jam Terakhir.
    Jika biasanya jam pelajaran Olah Raga itu pagi hari, maka ketika sekolah masuk siang maka jam pelajaran Olah Raga akan digeser ke jam pelajaran terakhir, siapa yang bakalan tahan jika Olah Raga saat sedang terik gitu, Mengantisipasi itu biasanya jam Olah raga dipindah ke pagi hari, enaknya jam terakhir jadi kosong dan bisa pulang lebih awal, tapi gak enaknya adalah harus ke sekolah dua kali sehari dan siang hari bawaannya semakin mengantuk.

    3. Musuh Utama saat Belajar adalah Mengantuk.
    Karena waktu belajarnya siang hari dan mungkin juga saya terbiasa dengan rutinitas tidur siang, maka saat di dalam kelas musuh utama saya saat belajar adalah mengantuk, belum lagi ditambah faktor panas sehingga mood belajar bisa berkurang.

    4. Jam Istirahat Terbatas.
    Karena sekolah saya adalah sekolah umum yang kebanyakan siswa siswinya Muslim, maka jam Istirahat akan habis terpakai untuk aktivitas Shalat Asyar, kecuali bagi teman-teman non muslim, keuntungannya adalah siswa siswi bisa Shalat Asyar berjamaah di Mushalla Sekolah.

    5. Pagi yang Membosankan.
    Bagi saya, pagi hari sebelum sekolah itu adalah waktu yang membosankan karena sedikitnya teman bermain, apalagi rata-rata teman saya bermain beda sekolah, belum lagi waktu itu teknologi belum berkembang pesat seperti sekarang ini, kalopun ada, tetap saja akan membosankan.

    6. Tugas Sekolah atau Belajar bisa dikerjakan Pagi Hari.
    Jika ada tugas dari Sekolah atau Ujian sekolah, maka itu semua bisa dikerjakan pada pagi hari, artinya kalo malam saya bisa bebas, bisa nonton, begadang dan sebagainya, kemungkinan untuk tidak mengerjakan tugas pun sangat kecil, ini didukung juga oleh faktor tidak adanya teman bermain seperti yang saya sebutkan diatas, sehingga pagi saya bisa fokus mempersiapkan segalanya untuk sekolah nanti.

    7. Beberapa Kebiasaan harus ditinggalkan.
    Masuk siang berarti beberapa kebiasaan yang sering dilakukan akan ikut menyesuaikan waktunya, bahkan bisa saja tidak dilakukan, misalnya adalah kebiasaan tidur siang yang harus ditiadakan atau kebiasaan main ke rumah tetangga untuk berbincang-bincang santai di sore hari juga tidak bisa dilakukan lagi karena harus sekolah.

    Apa yang saya tulis adalah apa yang saya rasakan sendiri
    mungkin diantara teman-teman ada yang merasakan hal yang berbeda ?
    Silahkan di share lewat Komen ya teman.. ^_^

    BalasHapus
  24. Ari | Lampung | 17yo | @tiarizee

    Sekarang aku duduk di bangku kelas dua SMA. Banyak yang bilang kalau inilah saat paling krusial dalam masa SMA. Salah satu alasannya? Karena kita punya adik dan kakak kelas! Haha!

    Setiap masuk pagi, guru-guru pasti udah berjejer di depan gerbang. Duka pertama? Ketangkap tidak memakai atribut lengkap sekolah seperti;bed, dasi, tali pinggang. Tapi yang paling ditunggu untuk jadi bahan tontonan adalah yang memakai sepatu flatshoes. Dari sini langsung deh digiring ke guru BP dengan kaki yang nyeker alias nggak pakai sepatu. Tapi peraturan ada untuk dilanggar bukan? Jadi, kami para siswi disekolah sudah menyiapkan siasat untuk memakai sepatu converse terlebih dahulu, lalu saat masuk kelas ganti dengan flatshoes wkwk.

    Kalau untuk keseharian dalam KBM, banyak sekali dukanya. Sekolah aku lumayan jauh dari kota, sinyal jadi susah banget. Yang paling nyebelin dari hal itu adalah nggak bisa update status ataupun cari jawaban tugas di internet, duh! Sekalinya ngerjain tugas / pr susah-susah, gurunya malah nggak masuk.

    Setiap sekolah pastilah punya guru killer. Guru yang mempunyai hentakan kaki yang khas yang saat menggema di lorong saja sudah bisa membuat anak-anak yang semulanya ngerumpi langsung berpindah ke bangkunya masing-masing. Itu tipikal guru seperti Pak T(Inisialnya wkwk). Nggak pernah belajar karena dia nggak pernah masuk, nggak pernah dikasih tugas, terus tiba-tiba masuk dan bilang, "Hari ini kita ulangan." Umpatan kebun binatang pun mulai berkeluaran seiring Pak T yang tetap keukeuh untuk ulangan. Keadaan seperti ini diperparah dengan anak pintar yang tiba-tiba memisahkan diri saat ulangan, meninggalkan aku & teman-teman lain yang hanya bisa nulis nama dan kelas di pojok kertas:')

    Kalau soal fasilitas sekolah, dukanya banyak banget. Mulai dari toilet yang standarnya dibawah KKM serta wanginya yang bisa mencekik kita dalam sekejap, kipas angin yang hanya ada 1 di dalam kelas yang berisi 35 anak membuatku rebut-rebutan untuk menghirup O2, pedagang kantin yang sedikit banget sehingga terkadang sekali saja kita mendapat tugas tambahan saat istirahat pasti berakhir dengan pasang muka 'mupeng' di bangku kantin--ga kebagian makanan.

    Soal asmara? Ngeliat doi nganter pulang cewek lain udah bikin potek setiap hari kok:'

    Terlepas dari duka tersebut, masa SMA memang luar biasa!
    SMA, kita mulai berani melanggar peraturan. Seperti tidak ikut upacara, contohnya. Dengan alasan sakit, sudah bisa bobo cantik deh di UKS x)

    Jam istirahat adalah surga. Tawa murid-murid terdengar seperti baru keluar dari penjara. Aku dan gengku(Halah) biasanya sudah nangkring di pojok kantin. Kenapa? Sudah seperti markas kali, ya? #Alay

    Di kantin pada istirahat pertama, inti dari pergi ke sekolah dimulai. Maksudnya? Dimulai dari ngegosipin Uttaran, ngerumpiin kakak kelas yang baru putus sama pacarnya, ngegosipin adik kelas yang baru kena labrak kakak kelas, mata yang berseliweran mencari kakak kelas yang dikagumi lalu melakukan aksi 'carmuk', aksi pemalakan sesama teman alias minta bayarin untuk menghemat duit jajan, barter jawaban ulangan dari kelas sebelah, dan lain-lain.

    Aksi mendebarkan yang disukai lainnya adalah bolos jam pelajaran. Kalau tidak sempat melarikan diri, terpaksa harus cukup puas dengan tidur di pojokan kelas. Tapi disaat beruntung, yaitu nggak ada guru yang masuk, disitulah tempat pelarian terjadi. Ada yang nobar, galau, curhat, main COC, main Get Rich, lanjut ngegosip, ataupun ngapelin pacar yang juga lagi nggak ada guru.

    Sebagai penutup hari sekolah, diakhiri dengan tebengan gratis dari temen yang udah kita kasih contekan pas ulangan. Ah, indahnya masa SMA!

    Anak SMA memang terlalu menggebu-gebu, labil, lebay, setia kawan. Namun percayalah, kami hanya ingin mempunyai kenangan manis untuk diceritakan nanti saat kami dewasa.

    #SalamLabil

    BalasHapus
  25. Handini P.Indriawan | Tangerang | 18 tahun | @hndiniptrind

    Sebelumnya aku mau ngucapin Selamat Ulang Tahun & Semangat Ujiannya!

    Apa sih suka/duka nya waktu di Sekolah ?

    Nih aku ungkap satu persatu, semoga gak ngebosenin ya :v

    SUKA.
    - Senin, apa yang terlintas diotak kamu pas denger kata ini? Upacara? Panas? Pidato tak berujung? atau Pidato berujung duit*maksudnya ngebahas SPP atau apalah gitu*? kalo aku sih selaw. kunaon? sebelum hari Senin aku cari info dulu siapa anak PMR yang jaga. kalo ada temen cs, bisa sokongan dulu. Jadi pas lagi amanat, Dini siap-siap akting pingsan, pusing, mual, disminore, atau gimana pun caranya biar bisa ke UKS. dan gak tau kenapa ini sifat tercela sudah mendarah daging wkwk.
    -Sahabat pastinya. Apalagi kalo punya sahabatnya itu-itu aja saking udah klopnya. Aku bikin geng sebenernya, ada 7 orang. Gak kebayang dong gimana sehari-harinya kalo satu geng itu gesrek semua, jail semua, petakilan semua*walaupun sih katanya aku yang paling petakilan*. Dan yang gak lebih kebayangnya lagi pas ultah pasti dapet kado banyak :p (dengan catatan: kalo mereka punya duit):v
    -Suka malakin adek kelas kalo salah satu dari kita (geng) ada yang ultah. Maklum lah, namanya juga kantong pelajar. 1000/orang dari 350 lebih orang pan lumayan. Dan karena kita bertujuh senior yang ramah dan baik hati, jadi mereka suka ngasih seikhlasnya dengan muka gak ikhlas *loh?
    -Seneng sama guru-guru nya yang gak terlalu membatasi jabatan. Mereka bisa jadi guru, orangtua dan temen dalam waktu yang bersamaan. Selain bisa konsul mata pelajaran *ya ini gak mungkin banget buat aku* mereka juga menerima keluhan tentang pacar, gebetan atau mantan.
    -Kalo ada classmeeting itu kelas aku paling semangat. Semangat bully-bully-an sama kelas sebelah maksudnya. Ya, jujur aja nih walaupun kelas kita selalu dapet juara 2 dan kelas sebelah juara 1, tapi suporter kelas kita lebih banyak :v
    -Aku kan dari kelas 1 SMK dapet rangking di 10 besar aja ya, mulai naik ke 5 besar dan bertahan disitu. Tapi aku gak nyangka pas kelas 2 semester akhir WaLas ngumungin yang ranking 3 nya 'Handini P.Indriawan' ! shock banget, pas banget juga orang tua aku dua-duanya dateng karena emang disuruh orang tua yang ambil. Dan yang bikin bener-bener shock itu pas walas ngumumin lagi kalo 'Handini P.Indriawan' jadi siswa PKL terbaik. Beuh, dahsyat etaaa...tapi kelas 3 turun lagi ke ranking 4 -_-
    -Menang pas kejuaraan silat! ya, ini pengalaman spekta juga. Bukan dipertandingan laga sih, tapi di seni nya. Lumayankan nambah piagam penghargaan :D

    BalasHapus
  26. Lanjutan..

    -Pas jadwal piket nih, entah kenapa *ini mah tanpa unsur kesengajaan atau rekayasa* kalo harinya piket pasti datengnya telat mulu. Alhasil gak pernah disuruh piket dan cuma ngehapus papan tulis aja pas pulang sekolah. Itu juga kalo seksi kebersihannya lagi baik hati doang -_- biasanya sih dimintain denda goceng, duhilah padahal dikasih duit jajan cuma ceban -_-
    -Cowok! ini nih yang bikin semangat 45 buat dateng ke sekolahan. wkwk. Awalnya sih gak yakin bisa deket-lebih dari temenan-sama anak cowo di SMK, soalnya semua anak cowo nya lebih asik dijadiin temen sih. Eh, pas lagi latihan silat baru deh mulai kecantol sama salah satu cowok yang juga anak silat. Bayangin nih ya, PDKT 2 tahun dan gak ada satupun temen dia maupun temen aku yang tau, 2 tahun itu juga kita gak pernah tegur sapa di sekolah *kecuali lagi ekslul silat soalnya yang ikutan dikit* jadi kita PDKT cuma via SMS dan Facebook. Itu tuh kesannya luaarrr biasaaaa..
    -Pas ketauan lagi pedekate sama si 'Dia' hal berkesan lainnya itu pas di ledek-ledekin sama temen-temen. Siapa sih cewe yang gak klepek-klepek kalo di cengin sama temen sendiri didepan orang yang dia suka? iye kagak? :p awalnya aku kira dia bakalan marah tiap dicengin, soalnya dia orangnya dingin, cuek, mulutnya pedes lagi(?)maksudnye kalo ngomong kagak disaring dulu, tau taunya respon dia cuma nyengir doang kalo di cengin, padahal muka aku udah merah kek apaan tau -_-
    -Oh ya, jangan lupain kebaikan hati sang Pembina OSIS yang juga guru IPS. Berhubung aku sama keenam temen aku adalah anak OSIS *Anak emak sama bapak kali ah* jadi kita sering banget pulang sore buat melakukan tugas negara. Yang namanya pulang sore pasti butuh tambahan duit jajan kan buat makan, tapi kita mah gak perlu duit tambahan. Urusan makan mah selalu terjamin pokoknya, tinggal pas ada 'beliau' kita kodein aja "eh, beli makan yuk laper nih" ntar juga beliau nyaut "Kalian mau makan ya? ya udah sana pesen di bu jing, ntar bapak yang bayar" dan siklus itu terjadi terus-menerus. --nuhun pisan ieu mah pak :D
    -Paling merdeka nih kalo berhasil ngejailin temen dikelas. Pokoknya kalo ada tipe-x, atau doubletip di celana belakang itu pasti mereka selalu teriak 'Mana si Handini?!' sambil bawa-bawa sapu / penggaris kayu.
    -Pernah bolos pelajaran Matematika karena lagi gak mood. Untungnya gak di alpa-in :D

    DUKA. Sebenernya sih gak pengen diceritain ya, miris banget keknya. Tapi ya udahlah, itung-itung berbagi ke-tragis-an(?)

    -Suka jadi korban 'fitnah' guru Matematika! pas ulangan nih, giliran nilainya jelek pasti bilangnya 'Nyonteknya salahan ya Din?' atau 'Gak ada yang ngasih contekan Din?' nah, pas nilai nya bagus 'Wih, nyonteknya bener kayaknya Din.' Duh bapak plis deh, eta hasil jungkir balik otak kiri otak kanan otak depan otak belakang. Subhanallah -_-
    -Pernah dapet SP 1 dari guru BK baru, bukan cuma aku doang tapi 1 kelas serempak. Gara-gara salah satu murid ada yang sorakin dia setelah dia selesai berpidato panas dikelas. Bonusnya juga kita sekelas dijemur disiang bolong dan jadi tontonan gratis. Dan sialnya, cowok yang aku suka malah ngeledekin dari jendela kelas dia. Malu coyyy -_-

    BalasHapus
  27. Maap panjang :D masih ada :p

    -Masih soal guru, kalo yang ini skandal aku sendiri. Lagi UTS dan gurunya bilang waktu udah abis padahal masih ada 15 menit. Beliau keluar dengan semua murid yang belum ngumpulin LJK nya. Aku yang diminta temen-temen ngasih LJK itu sama guru tadi kesulut emosi pas beliau bilang gak nerima LJK kita dengan alasan waktu, padahal pas aku kekantor, kita masih sisa waktu 5 menit-an. Akhirnya aku lempar LJK nya didepan guru-guru yang baru selesai ngawas. Gak sopan banget sih, tapi yang namanya juga kita gak salah kan ya? niat mau ngebela diri malah temen sekelas yang kena getahnya. Nilai mereka dirapot bakal dikosongin. Akhirnya aku minta maaf secara pribadi sama 'beliau' dan semua guru. Tapi yang namanya manusia ya, walaupun udah 'kolot' tetep aja punya rasa dendam. Aku rasa guru 'itu' dan beberapa guru yang setau aku temen deket beliau rada-rada gak suka sama aku setelah kejadian itu. Malah guru 'itu' terkesan ngehindar kalo ngeliat aku. Ya, tapi seenggaknya masih ada guru yang ngebela aku kok kalo aku gak salah sepenuhnya. cuma emang cara aku ngebela dirinya aja yang salah besar.
    -Selain banyak skandal sama guru, pengalaman duka aku yang lainnya itu pas pertama kali ada pertandingan silat. Aku yang udah rajin 'banget' latihan ternyata gak bisa ikut tanding karena berat badannya kurang, bahkan gak bisa masuk di kelas A yang butuh berat badan 40-45 kg *BB aku 38 pas kelas 1 SMK* kecewa? pasti lah!
    -Kecewa juga waktu aku dikasih kesempatan buat ikut pertandingan. Padahal aku udah bela-belain buat nonton 'dia' pas 'dia' tanding dan berharap 'dia' juga nonton aku. Tapi kenyataannya, pas aku ada ditengah gelanggang, 'dia' malah diluar. Rasanya tuh pengen ngebanting itu orang sekenceng-kencengnya kalo gak inget rasa sayang mah(?)
    -Waktu dimusuhin sama salah satu temen geng tanpa alesan yang jelas. dia tiba-tiba marah tanpa alesan dan ngejauhin aku padahal aku gak ngerasa bikin salah. Di sindir-sindir lah di SOSMED, aku mah apa atuh ya sama temen sendiri mah langsung negor aja da udah kelewat kesel disalah-salahin tanpa alesan. Tapi dia nya gak ngomong permasalahannya apa. Tiba-tiba ngejauh dan tiba-tiba baik lagi kayak biasanya. menghermankan bukan?*heran maksudnya*
    -Balik lagi ke gebetan. Aku gak sengaja denger temen aku lagi ngobrol sama 'dia' dan nanya kenapa 'dia' ngehindarin aku. jawaban 'dia' apa coba? "Asal lu tau aja ya sifat asli gue. Gue ini orangnya bosenan, dan kalo udah bosen pasti gue tinggal." Coba, siapa gak gak sakit hati digituin? lagi sayang-sayangnya cuy. Tapi ditinggalin kayak gitu siapa yang gak nyesek coba? 2 tahun loh? cuma dengan kata 'bosen' doang sampe sama sekali gak bisa CUMA berteman aja gitu sama aku? GILA!
    -Oh ya, kalo yang ini bukan cerita DUKA kali ya, lebih ke MIRIS, TRAGIS atau Malu-maluin. Aku pernah nangis disekolah gara-gara ngeliat si 'dia' nganterin pulang temen aku yang aku ceritain diatas. Itu tuh pertama kalinya aku nangisin cowok! Serius!
    -Waktu kehilangan temen deket aku. Dia tiba-tiba aja pindah sekolah tanpa pamit gara-gara kena 'kasus'. Sedih banget, apalagi aku taunya dia itu kabur dari rumah. Tapi aku curiga pas mamanya dateng ke sekolah buat cabut surat keterangan punya dia. Berarti artinya dia keluar dong dari sekolah? sebelnya lagi ternyata aku taunya belakangan tentang 'kasus' temen aku itu. Bener-bener gak ngerasa dihargai sebagai temen tau :(

    Ya, mungkin terlalu banyak kata-kata yang berbelit-belit. Tapi semoga aja nyambung buat kamu ya :D
    Sebenernyan masih banyak SUKA DUKA yang pengen aku ceritain, takut jadi novel doang :D

    Ya pokonya begitulah cerita aneh ini. Walaupun gak ada yang lucu dan bikin kamu ketawa. Tapi cerita ‘tragis’ diatas mungkin menyentuh hati kamu dan kamu pun berkenan memberikan buku itu ke aku *ini maksa banget ya-_-
    Tapi intinya, aku seneng bisa berbagi cerita kayak gini. Ya, walaupun Cuma kamu yang baca :D

    Sekian dan Terimakasih^^

    BalasHapus
  28. Putri Prama Ananta / Probolinggo / 17 tahun / @putripramaa
    Aku langsung membaginya menjadi dua bagian; suka dan duka yang kualami selama aku sekolah.
    Suka:
    - Kerja kelompok yang 75% ngobrol dan 25% ngerjain tugas. Saat kerja kelompok ini, pasti menyenangkan sekali karena ada aja yang dilawakin dari salah satu anggota kelompok.
    - MOS. Mungkin ini suatu kesalahan untuk menaruh MOS di bagian suka, tapi MOS sangat berkesan bagiku, karena di saat aku beradaptasi ini aku melihat kepolosan-kepolosan teman-temanku. Itulah bagian yang menyenangkan dan aku merindukan saat-saat MOS ini.
    - Ngefans Senior. Masih berhubungan dengan MOS, saat MOS bertemu dengan kakak kelas pasti jadi suasana baru. Aku dulu sering sekali mengkhayal seperti kebanyakan FTV atau novel-novel yang menyebutkan kakak-kakak kelas yang keren. Nah, saat MOS ini harapanku seringkali terwujud karena pasti ada lah satu atau dua kakak kelas yang sesuai sama imajinasi. Apalagi, kita cuma tahu secara fisik saat MOS, jadi ngefans-nya serasa bebas. Tapi, setelah tahu karakternya, diputuskanlah bakal lanjut ngefans atau mundur aja.
    - Project bareng teman. Saat kelas 9 lalu, kami sering banget ngelakuin project. Salah satu project yang menarik adalah bangunin untuk salat tahajjud setelah dipanas-panasi oleh guru kami untuk salat tahajjud. Jadi, setiap dari kami yang bangun pukul 2-sebelum subuh bakal sms atau nelepon temen-temen yang lain. Bagian serunya tuh kalo nelepon teman karena kita bakal tahu bagaimana reaksi mereka pas lagi tidur tiba-tiba hape bunyi. Ada yang ngangkat dengan suara ngantuk, ada yang mereject, ada juga yang balas lembut. Seru banget pokoknya. Ah, jadi kangen kan >_< Selain project itu, project kami yang lain adalah bakti sosial yang merangkap jalan-jalan. Nah, saat bakti sosial ini biasanya kita gowes dan jalan-jalan ke mana aja yang kita suka. Ada hal lucu seperti jatuh dari boncengan karena ketololan kita, seru banget sampai aku mendadak kangen begini sama teman-teman SMPku. :')
    - Jatuh cinta. Mungkin ini 'suka' yang paling wajib di masa sekolah, terutama saat SMA dan SMP. Pasti ada saat kita suka sama seseorang sampai kita sering banget salah tingkah, waktu malem-malem kepikiran terus, dll. Percayalah, ini bakal ngangenin banget.

    Duka:
    - Ketikung nilai. Jadi, ketika kita udah berusaha mati-matian untuk suatu tugas, eh ternyata teman yang menyontek kita justru mendapat nilai lebih baik dari kita. Atau si guru sama sekali tidak menghargai usaha kita.
    - Unfair Friendship. Jadi, pasti adalah teman yang mengecewakan kita dalam kehidupan sekolah kita. Saat kita dikecewakan tentu kita sedih banget dan sampai rasanya males banget untuk sekolah. Di antara pertemanan pasti ada saat kita berbagi rahasia, nah kadang rahasia kita terbongkar karena ulah teman kita. Dan hal itu membuat kita sedih banget karena kepercayaan kita diingkari.
    - Patah hati. Terkadang mendadak kehilangan mood belajar karena sedang patah hati. Saat kehilangan mood belajar ini, kita cenderung buat ngelampiasin dan di sinilah peran teman bakal kelihatan banget. :')

    Hal-hal di atas hanyalah sebagian kecil dari suka-duka masa sekolah. Terkadang kita sulit mengungkapkan hal yang benar-benar membuat kita bahagia dan terkadang kita sulit mengungkapkan hal yang benar-benar membuat kita sedih, mungkin karena itulah aku hanya mampu menuliskan hal-hal di atas. Jika kalian bertanya bagaiamana yang kurasakan selama masa sekolahku? Aku akan menjawab sangat seru. Kita seperti sedang berpetualang dan merasakan rintangan di sana-sini dan setiap rintangan memiliki rasa tersendiri. Perjalanan di masa sekolah ini seperti halnya secuil asam-garam kehidupan karena kita belum menghadapi dunia yang sebenarnya. Di sinilah kita belajar banyak hal, utamanya tentang kodrat manusia sebagai makhluk sosial yang tidak bisa hidup sendiri.
    Terima kasih untuk giveawaynya, Nes. Maaf mendadak jadi ceramah begitu. Hope I am lucky, ya ^_^

    BalasHapus
  29. Eris Andriani
    Kota Batu Jatim
    21 tahun
    @RizAnNie88

    Kalau ngomongin masa sekolah mah nggak akan ada bosennya, pengen banget balik jadi anak sekolah lagi hehe.

    SUKA dimasa sekolah
    1.Naksir kakak kelas yg ganteng, kalau lagi jalan atau lagi olah raga di lapangan trus ketemu dia langsung salting sambil mbatin OMG pujaan hati ku haha..
    2. Paling seneng sama yg namanya jam kosong karena gurunya lg rapat atau kemana lah hehe. Langsung nongkrong ke kantin, perpustakaan, kalau nggak ya tetep stay di kelas nggosip, foto.foto, maen hp, tidur, main lari.larian sambil teriak.teriak karena dijailin teman..hmm
    3. Cinta lokasi sama temen sekelas yg suka jail, trus sama temen.temen dijodohin. walaupun mulut bilang Duh males banget dijodohin sama dia!!! Tapi jauh didalam hati sebenernya seneng banget haha, malahan suka curi.curi pandang, dan merasa ce mburu kalau dia lagi jailin cewek lain hehe
    4. Kelas 3 tuh udah merasa paling berkuasa di sekolah, seragam nggak rapi, suka telat, berani njawab kalau di tegur guru, dan jadi langganan di ruang BP hehe
    5. kelas mendadak jadi sepi kalau yg ngajar gurunya killer.
    6. Kalau yg ngajar gurunya baik, kocak, ganteng/cantik pasti jadi bahan ledekan bersama dan suasana di kelas tuh jd asik banget.
    7. Pelajaran yg bikin nggak berkutik itu matematika, pelajaran yg bikin ngantuk sejarah, pelajaran yg bikin happy itu kesenian.
    8. Kelupaan ngerjain PR akhirnya pagi.pagi nyontek PR temen berjamaah hehe.
    9. Paling seneng kalau ada temen yg baru jadian, pasti bakalan ada pajak jadian dan makan.makan hehe.
    10. Ulang tahun bakalan jd moment paling sakral saat sekolah, dimana badan diiket dipohon diparkiran sekolah trus di lemparin pake telor, air, tepung, kopi, terasi, kecap, dan bumbu dapur deh pokonya. Hehe
    11. Paling seneng kalau ujian pengawasnya guru yg paling baik dan enak diajak kompromi hahaha...
    12. sebelum ujian pasti seneng banget kalau duduknya deket anak paling pinter dikelas hehee.
    13. Bersyukur kalau posisi duduk pas ujian paling belakang dan paling bete kalau posisi duduk didepan pengawas persis.
    14. Kalau kelasnya nggak diacak dan 3 tahun bareng, kelas 3 tuh saat.saat paling kompak, paling asik, paling gila.gilaan yg paling dialami semasa sekolah. Rasanya udah kayak saudara sendiri dan sekolah tuh rumah ke dua. Suasanya bikin betah.
    15. Kalau pulang pagi pasti langsung ngacir ke rumah temen, cuma sekedar numpang makan dan maen aja hehe
    16. Ke warnet niatnya cari tugas, tapi kenyataannya malah online haha
    17. Paling seneng liat gebetan putus sama pacarnya horeeeee
    18. Upacara bukannya khidmat malah saling becanda
    19. Dihukum bersihin toilet karena sering telat
    20. Bakso dan mi ayam minumnya es teh adalah makanan merakyat yg paling enak dimakan bareng temen.temen di sekolah.

    DUKA
    1.Liat kakak kelas yg ditaksir/ gebetan punya pacar,,,aaaaaaa
    2. Ketika lulus trus pisah sama temen.temen yg udah kayak saudara sendiri. Rasanya kayak ada yg kurang banget. Ketika biasa ketawa bareng, saling jail bareng, gosip bareng, ledek.ledekan nama orang tua, remidi bareng, trus tiba.tiba nggak bisa kayak gitu lagi sediihhhh..

    Udah sih itu aja, banyak sukanya daripada dukanya. Saat masih menjalani masa sekolah buatlah banyak moment suka yg tak akan terlupakan, karena kita nggak akan bisa ngulangin masa itu untuk kedua kalinya. Hehe sekian terima kasih...

    BalasHapus
  30. Nama : Nurhidayanti
    Domisili : Martapura, Kal-sel
    Email : yantinurhida99@gmail.com
    Twitter : @CallMe_Yanti



    Jawaban

    Menurut pengalamanku yang udah lulus SMA tahun 2009, SUKA-DUKA nya semasa sekolah itu banyak sekali. Sukanya karena di sekolah kita banyak dapat pelajaran dan ilmu yang bermanfaat sekali untuk bekal kita di masa depan. Selain itu kita juga jadi banyak menemukan teman-teman, dari kelas X sampai XII kalau kelasnya ganti-ganti kita akan mengenal banyak teman baru atau teman yang pernah sekelas dengan kita sebelumnya. Di masa ini pula aku menemukan 2 orang sahabat yang hingga kini masih sahabatan denganku, dari kelas X SMA (tahun 2006) sampai sekarang (tahun 2016) kami bertiga masih bersahabat walau terpisah jarak dan berbeda profesi, ada yang udah jadi emak-emak dengan 2 anak, ada yang jadi guru pengajar SMP, dan aku sendiri masih jadi pegawai tidak tetap di sebuah instansi pemerintah. Namun persahabatan yang kami jalin tetap erat. Sukanya juga kita banyak mengabiskan waktu untuk bercanda dengan teman-teman saat jam istirahat di kantin, atau membaca bersama sahabat dan belajar bersama di perpustakaan. Di fase ini juga kita mulai mengenal rasa suka alias cinta monyet pada lawan jenis. Mulai suka senyum-senyum sendiri pas cowok yang disuka lewat di depan kelas, kagum sama Kakak Kelas atau Senior di kegiatan ekstrakulikuler yang kita ikuti. Aku dulu ikut Pramuka dan ekstrakulikuler ini membuat aku jadi belajar untuk berani dan menghadapi rasa takut, solidaritas, dan nilai-nilai berharga lainnya seperti kedisiplinan dan menerima konsekuensi dari setiap perbuatan yang dilakukan. Sukanya lagi adalah kalau lagi ada pelajaran kosong atau gurunya nggak masuk, jadi bisa bebas pergi ke perpustakaan atau malah cuma ngerumpi sama gank (alias kedua sahabatku).

    Dukanya, mungkin saat mau ulangan,musti belajar ekstra keras biar memenuhi standar ketuntasan, dan nggak asiknya di Indonesia masih menerapkan sistem pendidikan dimana murid-murid dibedakan berdasarkan standar-standar tersebut. Dan jujur aku cukup lemah dalam pelajaran-pelajaran eksakta alias hitung-hitungan, apalagi Matematika, haduh kalau mau ulangan Matematika Pusingnya minta ampun. Tapi beruntungnya sewaktu ulangan aku tidak pernah menyontek walau pada akhirnya nilaiku jelek, aku nggak pernah setuju kalau kita mendapatkan nilai bagus dari hasil ketidakjujuran. Selain ulangan, hal lain yang tidak kusuka adalah pelajaran menghapal, aku paling susah kalau disuruh menghapal, entah kenapa kalau disuruh menghapal apalagi Surah, aku paling susah hapalnya. Selain Ulangan Tengah Semester dan Ulangan Kenaikan Kelas. Yang menjadi beban anak SMA adalah UN alias Ujian Nasional dan kita dituntut lagi-lagi untuk Lulus dengan standar Nilai yang sudah ditetapkan Pemerintah untuk beberapa Mata Pelajaran Utama. Saat Ujian Nasional makin dekat rasa takut, panik, dibawah tekanan dan lain-lain bercampur jadi satu. Apalagi pas pengumuman kelulusan deg-degan yang dirasakan murid dan orangtuanya amatlah besar. Dan saat mengetahui hasil UN ada banyak sekali ekspresi dari semua siswa, ada yang bahagia, menangis haru atau bahkan menangis sedih apabila di dalam hasil UN dinyatakan tidak lulus. Disitulah ujian hidup sesungguhnya seorang siswa SMA. Disanalah perjuangannya bersekolah selama tiga tahun akan dibuktikan dengan sebuah Ujian Nasional.

    Itulah suka duka masa Sekolah SMA yang pernah aku alami.

    BalasHapus
  31. Erin
    Bekasi
    24 tahun
    @RiienJ

    Sebelumnya aku mau ngucapin ulang tahun,happy bhirtday ya,ka. wish u all the best.

    kalau ngomongin suka duka semasa sekolah dari SD sampai SMA banyak banget. Eh, kuliah mah gak masuk sekolahkan? :D
    Tapi ada yang berbeda sejak SMA. aku tipe orang pendiam, paling parnoan kalo ketemu orang banyak. Makanya pas SMA mulai ngebuka diri dengan ikut kegiatan ekskul dan OSIS. Aku juga ikut kegiatan sosial di luar. Banyak hal berharga yang aku dapetin dari caranya memilih teman yang sekedar manfaatin, mengenal lebih banyak karakter orang, ketemu yang memiliki hobi sama, hal-hal yang selama ini awam banget karena kecupuanku. Mengenal banyak orang dari berbagai kalangan ternyata menyenangkan. Kata temen-temenku si aku ini orangnya cerewet dan paling di andelin untuk urusan peljaran IPA. eh, bukannya aku jago loh.
    Tapi di akhir penutup buku masa smaku tercetak duka yang tak akan terlupakan, tepatnya ditahun terakhir sekolah menjelang UAS semester ganjil,aku kehilangan teman sekolahku yang harus berpulang duluan ke rumah Tuhan karena kecelakaan ketika pulang sekolah. Itu bagaikan mimpi buruk bagi kami.

    Itulah suka dukaku di sekolah.

    BalasHapus
  32. Mega Widyawati/Nganjuk/17tahun/@widy4_w
    My Friendship Story.
    -SUKA
    1. Punya teman yang punya sifat ber-beda2 itu menyenangkan loh, ada gokil, jail, parno-an, humoris/lucu, sampai yang ngeselin juga ada kok. Dan lain-lainnya deh, kalo digabungin kita bisa jadi super star loh.

    2. Paling seneng waktu jamkos alias "Jam Kosong". Nikmatnya dunia persekolahan ya emang ini nih! Ngedengerin kata ntar jamkos mapel (pelajaran yg ngebosenin), sekelas langsung bilang "astagfirullahaladzim" tapi tangannya yg ada di kolong meja mengepal "yes..yes!"

    3. Kalo waktu istirahat, suka makan bareng2. beli kertas minyak di kantin terus bekal kita semua di tumplekin tuh d atasnya kertas minyak. Lalu serbu!! Laki-laki perempuan sama saja, cari peluang biar punya jatah banyak untuk ngehabisin makanannya. (ini dia acara yang paling ku suka)

    4. Kebersamaan teman sekelasku itu, paling oke. Kalo ada ulangan eh ternyata soalnya susah, kami sering buat kode-kode rahasia. Bahasa kerennya kerjasama. Dari dulu sampai sekarang, ternyata kerjasama saat ulangan udah mainstream yah!

    5. Buat grup di sosmed (privasi) yang anggotanya teman sekelas. Tau nggak isinya apaan?! Hadeh, pokonya yang tukang stalker bakal upload foto temennya yang paling alay, enggak jelas, paling aneh, buat bahan lucuan. Aku juga pernah jadi korbannya. Hahaa kadang suka tertawa sendiri pas pegang handpond melihat komentar dari mereka. Kemudian yang Suka ngegosip, bakalan cari bahan up to date buat di jadiin bahan pembicaraan yg bisa ngebuat perut kram, karena tak bisa terlalu lama menahan tawa.

    -DUKA
    1. Di bully teman, sampai kebangetan. Kadang aku sedih kalo salah satu dari mereka bercandanya kelewatan.

    2. Mendapat masalah, yang korbannya itu kami semua (sekelas). kadang aku sedih banget kalo mengingat kembali peristiwa buruk itu.

    3. Perpisahan. inilah kehidupan yang paling enggak enak menurutku dan banyak orang lainnya. Aku pernah mengalaminya. ini tentang masa SMP kelas sembilan yang kemudian akan beranjak meneruskan ke jenjang Sekolah Menengah Atas. Rasanya sedih banget kalo harus berpisah sama teman SMP. Apalagi kami pernah mengalami banyak sekali suka-duka dari pengalaman seru kami yang tak terlupakan.

    BalasHapus
  33. Halo, Agnes. Wah, selamat bertambah tua, ya! Pas banget hari ini kan :) Semoga umurnya berkah, menjadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya, serta sukses dunia-akhirat! Aamiin. Semangat untuk UNBKnya yang tinggal beberapa hari lagi, hihi. Saya mau ikutan giveaway nya nih. Makasih sudah menyediakan buku hadiah untuk giveaway ini, semoga bukunya berkah juga ya :)
    1. Ernawati/Bogor/45/@ernawati_rnwt
    2. Mengingat umur saya yang ternyata paling tua disini, pastinya cerita tentang masa sekolah jaman saya sangatlah berbeda dengan kamu (dan juga kalian). Jadi, sepertinya saya akan lebih banyak menceritakan pengalaman pribadi deh, hehe.

    Waktu SMP, saya pergi ke sekolah dengan mobil jemputan. Bentuk mobilnya masih sangat sederhana, dengan pintu di belakang dan anak-anak remaja tanggung yang mengisi penuh mobil jemputan. Hal itu pun hanya bertahan 1 tahun, karena saya tidak betah. Bagaimana bisa betah? Dulu, murid sekolah saya yang naik mobil jemputan itu hanya saya sendiri. Sedangkan anak-anak lainnya berbeda sekolah. Maka dari itu, sang sopir pun sering membelakangkan saya saat mengantar ke sekolah. Akibatnya, saya pun sering telat. Selain itu, biasanya saya juga diturunkan sekitar 500m dari sekolah, karena kemalasan sang sopir untuk mengantarkan saya sampai sekolah, sebagai penumpang terakhir. Akhirnya, saya memilih naik angkutan umum biasa. Namun, sebelum mencapai jalan raya yang terjangkau angkot, saya harus naik odong-odong terlebih dahulu. Waktu itu, biaya ongkos odong-odong hanya 100 perak. Biasanya, saya dibekali uang saku 500-1000 perak seharinya. Jajan di sekolah seperlunya, jadi ingat waktu jaman SD harga combro hanya 25 perak/3 buah, hahaha. Dulu, menabung itu rasanya sangat mudah. Karena belum banyak godaan seperti sekarang ini mungkin ya. Jika tabungan saya sudah cukup banyak, saya biasanya membeli coklat silver***** yang waktu itu hanya seharga 800 perak. Jika sedang berhemat, saya biasanya jalan kaki untuk pulang ke rumah bersama teman saya. Omong-omong, teman saya ini unik banget lho. Dia itu anak orang kaya, yang suka diberi uang saku 2500 perak seharinya. Dalam perjalanan pulang ke rumah, kami melewati jalan setapak dengan batu bata sebagai pembatasnya, dan biasanya dia menaruh uang sakunya (sekitar 100-200 perak) dibalik batu bata itu. Dia menyebut kegiatan itu 'menabung', tapi dia tak pernah mengambil uang itu lagi. Malah, tak jarang dia menyuruh saya untuk mengambil uang itu, "Ambil saja Er, kalau mau". Dan tentunya saya dengan senang hati mengambil uang itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman SMA itu, masa-masanya perubahan dan pertumbuhan dari remaja menjadi dewasa. Ingat banget deh, dulu saya lagi nginep di sekolah dalam rangka penutupan MOS, sudah disuruh tidur jam 11. Baru tertidur 1 jam lebih, sudah ada yang membangunkan. Ternyata ibu saya menjemput karena khawatir (dan tidak mengizinkan menginap di sekolah). Alhasil, saya pulang tepat pukul 1 dengan jengkel, hahaha. Pernah juga, ada guru killer mengajar di kelas saya. Dia sangat tidak suka jika ada muridnya yang bercanda ataupun tidak serius belajar. Waktu itu, dia tidak sengaja membuat kesalahan konyol yang membuat seisi kelas tertawa, tapi saya tidak, karena saya sangat takut dengannya. Sialnya, saat itu saya sedang mengelap keringat di sekitar bibir, sehingga dia pun mengira saya sedang menutup mulut karena tertawa (geer juga ya). Akhirnya, dia memarahi saya, menyuruh saya berdiri di depan kelas sambil menjewer kuping sendiri dan mengangkat sebelah kaki. Karena saya tidak merasa bersalah, saya pun tidak mau. Dianggap memberontak, dia pun menyuruh saya keluar kelas. Saya tidak menolak, kebetulan juga sudah malas mendengar ocehan guru tersebut (hehehe). Biasanya juga, setiap anak yang ulang tahun di kelas itu akan dikasih kue seadanya, dijailin, sampai diporotin bareng-bareng. Kebetulan, dari dulu kelas saya itu bisa dibilang yang paling bobrok tapi paling asik dan solid. Dateng telat, pulang telat. Ada guru atau ga ada guru sama aja, selalu rame. Paling suka cabut bentar ke kantin, masuk kelas pas udah ada guru.

      Sebenarnya, secara keseluruhan masa-masa sekolah setiap orang itu mirip sih. Kenalan dengan teman baru, main ngalor-ngidul bareng teman, muncul permasalahan, berbaikan, hingga ada yang masih berteman dekat sampai bertahun-tahun setelahnya. Ketemu guru killer, gak ngerti pelajaran, ditunjuk untuk menjawab soal, melanggar peraturan, sibuk dengan organisasi dan ekskul, panik karena ulangan dadakan, deg-degan saat pembagian rapot, sampai menyerah dengan tugas-tugas yang diberikan. Ada juga konflik percintaan, persahabatan, sampai konflik perut dan uang saku, hahaah. Lalu berakhir dengan perpisahan, mulai menjalin kehidupan sebenarnya secara masing-masing. Namun, semuanya menjadi kenangan indah untuk saat ini dan selamanya. Ya, walaupun pastinya saya gak akan ingat semua detailnya sih. Tapi, semua hal yang terjadi di sekolah (dari TK, SD, SMP, hingga SMA) membimbing kita menuju sinar terang, kedewasaan, dan kesuksesan. Duh, jadi kangen sekolah gini. Maaf ya, jawabannya kepanjangan :D

      Hapus
  34. 1. Kitty | Jakarta | 16 tahun (uhuk!) | @womomfey
    2. Jawaban

    Setelah menimbang-nimbang dan memikirkan secara matang-matang, akhirnya aku beranikan diri juga untuk ikutan GA ini. Bukannya kenapa-napa sih, selain malu sama umur (Duh, Nes! Kenapa juga sih dirimu nanyain umur segala di GA ini T__T), kayanya aku termasuk orang yang nda gaul-gaul amat sih jaman masih duduk di bangku sekolahan dulu. Apa itu istilahnya? Kuper? Ihhh! Gak juga deh! I was just an ordinary school girl :)

    Nah, siap-siap baper deh nih sambil curhat masa-masa sekolahan dulu (kesannya sekolah di jaman batu >.<):
    Jaman SD
    Kayanya selain masa-masa sekolah di TK, masa-masa duduk di bangku sekolah dasar adalah masa-masa paling asyik deh! Asyik dalam artian seru karena bisa punya banyak hal baru dan menarik untuk dieksplor tanpa perlu merasa banyak khawatir. Ya iyalah! Namanya juga masih SD, masih banyak deh kelakuan aneh yang bisa dimaklumi sama orang-orang sekitar. :D
    Emang sih ada juga beberapa kejadian memalukan yang rasanya pengen banget kusimpan rapat-rapat sendirian, tapi… sapa tau kalau dibeberin disini bakal bikin Agnes tergerak untuk merelakan beberapa bukunya untuk aku. Hohoho… *kabur sebelum ditimpuk pake buku*
    Salah satu kejadian memalukan yang masih kuingat sampe detik ini adalah: waktu ulum (ulungan umum) kelas 3 SD. Waktu itu entah kenapa, ditengah-tengah ulangan, perut ini rasanya super duper melilit! Konsentrasi saat mengerjakan soal-soal ulangan pun langsung buyar. Meskipun begitu, bukannya langsung minta ijin ke belakang sama guru pengawas yang kebetulan killer, aku malah keukeuh lanjut ngerjain soal-soal ulangan. Keringat dingin membanjiri tubuhku. Antara menahan rasa mules dengan mencoba tetap berkonsentrasi pada kertas ulangan yang sedang kukerjakan. Alhasil… meskipun semua soal dapat kujawab, rasa mules itu tak lagi dapat kutahan. Akhirnya, jebol deh pertahananku. And yes, saudara-saudara…. bak seorang bayi aku pun akhirnya poop di celana! ~.~” (Tuh kaannnn… pada ngetawain dan ngerasa jijay T__T)
    Penderitaanku tidak berhenti sampai disana saja. Karena tidak membawa pakaian ganti. Akhirnya, aku pun terpaksa pulang ke rumah dengan berjalan kaki. And guess what…. Jarak antara sekolah dan rumahku itu 8 km loh! Bayangkan! Seorang anak kelas 3 SD berjalan kaki sendirian sejauh 8 km dengan celana penuh poop! What can be worse than that? T__T
    Kejadian ini menghantuiku seumur hidup loh! Tapi untungnya yang tahu cuma mamaku doang! (eh sekarang kalian semua yang baca curhatanku ini jadi pada tau semua dong! T_T) Guru dan teman-teman sekelasku aja gak ada yang sadar sama sekali. Entah aku harus merasa malu atau malah bersyukur. Dannnn… konyolnya lagi, ketika akhirnya aku berpacaran dengan mantanku dulu (sekarang dia sudah jadi suamiku), maminya pernah cerita bahwa pas kelas 1 SD, pacar yang juga teman sekolahku sejak SD dan SMP itu ternyata pernah juga membuat kehebohan di kelas. Ketika sedang doa menjelang pulang, saking gak tahannya, dia pun sukses pipis di celana dan akhirnya dihukum guru untuk ngepel lantai begitu kelas bubar. ^^” Aku jadi berpikir apa jangan-jangan kami ini berjodoh karena sama-sama pernah ngalamin kejadian memalukan itu ya ketika masih SD dulu.

    Wah! Ternyata baru nyeritain satu kejadian memalukan jaman SD ajah udah panjang banget ya ini curhatanku. Gimana kalau nyeritain semua sampe jaman SMU? Bisa-bisa comment ini isinya full sama curhatanku doang lagi >.< Kalau gitu selebihnya akan kurangkum ajah deh ya! (tapi karena kepanjangan aku terpaksa pecah ke dalam beberapa comment^^)

    BalasHapus
  35. ... sambungan....


    Suka:
    1. Bisa dapet hadiah yang diinginkan saat musim rapor tiba. Yup! Maklum ya gini-gini aku termasuk yang sering juara kelas loh! Jadi paling demen nih kalau udah bagi rapor, langsung deh bisa bujuk bokap nyokap buat beliin barang yang lagi aku pengen. Emang sih gak sampe barang-barang mahal kaya gadget super canggih seperti kebanyakan anak sekolah di jaman sekarang ini, tapi tetap saja hepi berat kalau dapet hadiah setumpuk buku atau komik favorite atau bahkan diajak berlibur ke tempat-tempat wisata >.<
    2. Puas banget maen dan hang-out sesuka hati saat liburan tiba. Coba bayangin deh! Kapan lagi bisa dapet liburan panjang full sebulan tiap tahun? Belum lagi libur-libur lainnya: libur abis ulangan, libur karena kakak kelas ujian, libur karena guru-guru outing atau rapat, libur hari raya, dll. Kalau udah kerja, boro-boro mikirin liburan, kadang mau cuti ajah ditahan-tahan melulu sama atasan T__T
    3. Nda perlu capek-capek mikirin duit. Iya loh! Ini yang paling berasa kalau kita udah kerja. Baru deh ngerasain betapa cari duit itu susah sedangkan ngabisinnya Cuma dalam sekejap mata T__T Dulu, pengen apa-apa (selama masih masuk akal dan untuk keperluan sekolah) tinggal minta dan pasti dikasih sama orang tua. Atau… kalau bener-bener kepengen beli sesuatu di luar keperluan sekolah, bisa juga pake duit tabungan dari uang saku yang sudah terkumpul. Kadang kalau kurang pun masih ditambahin. Asyik kan?
    4. Bisa pake model pakaian macem apapun tanpa perlu merasa risih! Kenapa aku bilang kaya gini? Karena aku dulu tuh terkenal tomboy banget pas jaman sekolah, jadi di luar hari sekolah, kemana-mana pasti pake kaos gedombrongan + jeans (semakin belel semakin asyik!) Atau… kalau pas lagi terkena panah sang cupid, aku bisa tiba-tiba aja menjelma jadi gadis beneran alias berubah feminism dan pake rok mini kemana-mana. Nah! Kebayangkan gak kalau sekarang aku kemana-mana pake jeans belel + kaos gedombrongan atau rok mini + stocking tebal warna neon sambil dikintilin 2 bocah super active?! Gak banget kan?! Jadi nikmati deh eksplorasi fashion selagi masih sekolah.
    5. Saat jadi juara kelas, semua anak mendadak nempel demi bisa belajar bareng aku, termasuk si gebetan! Awww! Kapan lagi dong bisa asik deketan sama si doi tanpa merasa was-was? Wong belajar bareng ini! Pasti direstui, bahkan sama bokapku yang terkenal galak sekalipun! :D
    6. Bolos bareng, nongkrong bareng, ngegosip bareng, nonton bareng, pokoknya ngapa2in bareng dengan temen2 se-genk. Eh tapi genk ini bukan genk motor atau begal loh ya! Juga bukan genk anak2 yg hobi tawuran! Genk ku waktu SMP dulu terdiri dari para penggila anime Sailor Moon dan bener2 terkenal seantero sekolah! Sampe guru-guru dan kepsek pun kenal kami lengkap dengan nama panggilan masing2! ^^ Kalau pas SMU genk’ku juga isinya penggila komik dan anime. Seru banget kalau udah ngumpul bareng!
    7. Kalau pas SMP aku lumayan alim, maka pas SMU mulai deh masa-masa pemberontakan itu muncul: rambut dicat, baju seragam dibikin fit body, sampe pernah juga mecahin kaca jendela sekolah gara-gara maen sepak bola di dalam kelas! Ha3x. Gara-gara kompak gak ada yang mau ngaku, satu kelas dijemur di lapangan siang bolong dan dilanjutkan dengan membersihkan WC! Horeee!! ^o^

    BalasHapus
    Balasan
    1. .... sambungan .... (last part)

      Duka:
      1. Saat musim ulangan dan ujian, boro-boro bisa maen atau hang-out sama temen-temen, nonton TV ajah dilarang keras sama bokap nyokap! T__T Iya! Orang tuaku termasuk orang tua yang terlalu peduli sama urusan akademik anak-anaknya. Apalagi aku anak sulung, jadi digembleng abis2an supaya punya nilai akademik yang baik agar bisa jadi panutan bagi adik2ku. ~.~”
      2. Bosen banget pake seragam yang itu-itu ajah selama minimal 3 tahun! Pas SD malah minimal 6 tahun deh tuh pake seragam putih-merah. ~.~” Kadang aku mikir, kenapa sih gak ada yang kepikiran untuk bikin seragam dengan warna dan model yang lebih kece dan variatif ketimbang seragam yang sudah ada sejak jaman nenek moyang kita dulu itu? Atau minimal bikin deh model seragam yang membedakan tiap kelas atau tingkatan. Supaya gak monoton dan lebih modis gitu loh! (Ya iya kali beli seragam tiap tahun, yang ada para orang tua bisa mencak-mencak ke sekolahan atau kemendikbud ^o^)
      3. Tahu tawuran kan? Yup! Kayanya budaya tawuran ini emang cukup mengakar di sekolah-sekolah di bumi pertiwi ini ya, terutama di ibukota. Meskipun aku emang bukan anak yang gemar ikut tawuran, tapi pernah juga ngalamin terjebak di tengah-tengah tawuran. Kala itu aku masih berseragam putih-biru dan baru saja selesai ulangan umum. Tau-tau sekeliling sekolahku sudah dipagari siswa-siswa berseragam abu-abu lengkap dengan berbagai perlengkapan perang mereka. Yup! Kebayang kan gimana kondisi school war antara pelajar SMU dan SMP? Gak sebanding dong! Dan yang lebih gilanya lagi, anak-anak SMU itu nekat mengepung sekolahku dan melempari kami dengan batu. Beberapa atap sekolah sempat rusak karena peristiwa ini dan sempat juga seorang guru dan beberapa temanku jadi korban. T__T
      4. Dulu pas jaman sekolah itu rasanya empet banget musti bangun pagi terus! Bayangin ajah selama bertahun2 harus bangun super pagi selama 6 hari dalam seminggu! Yes! Jaman dulu sekolahan itu 6 hari dalam seminggu, gak kaya sekarang udah banyak yang cuma 5 hari dalam seminggu. Belum lagi saingan sama anak kuliah dan orang kantoran berebut naek angkot. Anak sekolahan selalu dianaktirikan sama si sopir angkot! Dicuekin loh! Bisa lama banget baru dapet angkot gara2 tuh angkot prefer ngangkut orang kantoran dan anak kuliahan ketimbang kita-kita yang berseragam sekolah ini T__T (sakitnya tuh disini!)
      5. Ada satu lagi peristiwa duka yang masih kuingat sampai detik ini: kematian salah seorang teman SMPku sesaat setelah pengumuman kelulusan. Saat itu dia dan beberapa sepupunya sedang mengadakan pesta kelulusan dengan mengendarai mobil secara kebut-kebutan. Naas tak dapat dihindari, mobil yang mereka tumpangi pun mengalami kecelakaan dan temanku ini tewas di tempat, hanya 2 hari sebelum graduation day kami berlangsung. Acara pesta kelulusan yang seharusnya penuh dengan kegembiraan yang meluap-luap berubah menjadi upacara berkabung. Dan sampai sekarang aku selalu setuju dengan himbauan agar kelulusan tidak dirayakan dengan hingar-bingar, sebaiknya dirayakan dengan malam pengucapan syukur dan perenungan.
      Anyway…. Happy Birthday untuk Agnes. Semoga dilimpahi banyak berkat di usiamu yang semakin bertambah ini. Semoga segala hal yang dicita-citakan dan diimpikan dapat terwujud. Semoga dapat mengerjakan soal-soal ujian dengan baik dan lulus dengan membanggakan.
      Never forget your school days! They will always be part of your memories. Ciptakanlah hari-hari sekolah yang dapat kamu kenang dengan manis.

      Last but not least… makasih banyak untuk GAnya yang juga bikin aku baper saat menulis ini. Jangan ragu nimpuk diriku dengan buku ya! Yang preloved pun akan kuterima dengan tangan terbuka kok. Hohohoho.

      Cheers,

      Kitty

      Hapus
  36. Asep Dandan/Bandung/22/@DandanAsep


    SUka-duka masa sekolah ya?

    sukanya pada masa sekolah adalah ketika bisa bersama dengan teman-teman.
    apapun bisa terjadi, mulai dari hal yang membuat senang,sedih,marah,ketawa,nangis,khawatir, dsb. campur aduk pokoknya.
    semua perasaan pasti ada kalau pas sekolah.
    saat bersama mereka saya rasa saya tidak punya beban dalam hidup,beda dengan setelah lulus sekolah khusunya setelah lulus SMA.
    dan juga bebas mengekspresikan diri. ada banyak kenangan yang tidak akan habis jika diceritakan setelah lulus. mulai dari pengalaman
    ospek yang mengingatkan kepada wajah-wajah polos (kalau lihat foto2 pas ospek sering senyum2 sendiri. hihi). bolos sekolah.
    bentrok antar kelas. dimarahin guru sampai-sampai disuruh harus saling tampar.
    kenakalan masa sekolah seperti minta izin ke guru untuk ke kamar mandi
    padahal ujung-ujungnya pergi ke kantin. atau pada saat matapelajaran
    yang tidak disukai pura2 sakit atau bagaimana caranya supaya tidak masuk pelajaran tersebut, kalaupun masuk diusahakan
    masuknya pada masa injury time, 15 atau 10 menit terakhir. hahah. dan juga kenangan lainnya.

    dukanya pada masa sekolah saya rasa tidak ada, kalaupun ada mungkin perasan sedih dimana jati diri saya tidak saya temukan
    secara utuh pada saat masa SMA dan juga ketika sang waktu harus memisahkan kebersamaan kita dengan kata-kata LULUS.
    justru duka yang saya rasakan kebanyakan setelahnya saya lulus. teman2 hilang, sepi, ga ada kabar.
    rencana kumpul kelas tiap tahun hanya jadi wacana. kalaupun bisa kumpul, yang hadir tidak semuanya.

    Untukmu, selamat ulang tahun dan selamat UN. Sukses.

    BalasHapus
  37. Daisy S/Semarang/17/@daisy_skys

    Jawaban

    Menurut kalian SUKA-DUKA nya semasa sekolah itu apa? Boleh loh diceritain pengalaman kalian juga.

    Kalau ngomongin soal sekolah nggak akan ada habisnya bahkan kalau mau lebih detailnya mungkin bakalan setebal novel .

    SUKA

    1.Kita pasti dong punya sahabat sahabat konyol yang rada - rada gila .Hobbynya ngisengin orang bajak akun BBM lalu ganti display picture dengan poto muka malaikatku yang lagi tidur nyenyak dijam terakhir .Muka berminyak yang kusut dan dari sekian foto wajah jelitaku mereka pilih foto buruk rupa itu .Aku bahkan menjadi korban dan pelaku dari kejahatan seperti menempelkan kertas dipunggung yang bertuliskan tulisan konyol misal " Aku Gila " . Mereka temen yang langsung semangat kalau diajak selfie ngalay *langsung deh monyongin bibir plus jarinya V *

    2.Ngerjain PR disekolah itu jadi rutinitas bahkan istilahnya jadi PS ( pekerjaan Sekolah ) .Jangan ditanya kalau soal nulai kekompakan ,kita mah bakalan kompak ngerjain PR berjamaah ,Bilang tidak ada PR kalau gurunya tanya ada PR atau nggak ,Pura - pura hilang ingatan waktu disuruh ulangan .

    3.Apa sih surganya anak sekolah kalau bukan jam kosong ,pulang pagi ,ulangan dibatalin karena guru pengampu ada urusan ,atau ulangan open book .

    4. Lihat Kakak kelas yang ganteng langsung diidolain .First love yang manis dan jadi secret admirer pun aku alami disekolah .Nggak ada yang lebih indah dari kisah kasih di sekolah dengan si dia #eaaak

    5.Perpustakaan dan Wifi .Nggak ada yang lebih indah dari majalah perpus yang baru buka bungkus .Dulu waktu masih langganan majalah X yang tiap terbit ada poster artis koreanya ,aku dan temen - temenku langsung mengamankan poster poster itu dan ditempelin dikamar masing - masing *Dilarang meniru adegan ini tanpa bimbingan seorang ahli * .Tau sendirikan bagaiman nekatnya para Fangirl kpop yang cuma modal kuota dan uang jajan pas pasan .Sampai akhirnya penjaga perpusnya jengkel dan mengganti langganan majalah lain . T.T aku udah coba ngusulin untuk tetep langganan majalah X tapi ditolak karena... ya tau sendirikan . Pas lagi urgent aku selalu ingat masih ada wifi sekolah yang bisa jadi nyawa ketiga setelah paketan internet udah habis .


    Duka

    1.Kadang temen temen jadi super nyebelin .Misalnya punya sepatu baru , siap siap deh kakinya bengkak sampai rumah karena pada minta kenalan .Punya HP baru pada langsung pinjem buat poto2 ,potonya sampai menuhin memori eh gayanya sama semua .Balikinnya pas batrainya abis lagi .

    2.Guru Killer yang tiba tiba nyuruh ulangan dadakan .Dan pastinya dari sekian banyak mapel ada satu mapel yang kubenci apalagi gurunya juga jarang kosong .Musim ulangan dan tumpukan tugas yang tak terkendali membuat sekolah jadi tidak menyenangkan.

    3.Pulang pagi itu cuma mitos .Adanya pulang siang .Judulnya jam kosong tapi gurunya ngasih tugas buat ngerjain satu LKS *mending nggak usah kosong deh * .Apalagi pas disuruh maju padahal nggak ngerti mau gimana jawabnya.

    4. Pernah kan pastinya buku favorit kamu dipijam sama temen .Eh balik balik kondisinya udah mengenaskan .kover lecek ,halaman terlipat ,ada bekas makanan entah minyak ataupun saus .Seteleh ditanya ternyata bukunya dipinjemin ke teman nah temannya minjemin ke temannya lagi terus berantai seperti itu dan balikinnya bisa sampai tahun depan .Kan nyebelin banget.

    5.Menurutku ini adalah yang paling nyebelin .Pakai rok putih eh taunya bocor dan gak bawa cadangannya .Apalagi mau disuruh maju .Langsung deh panik .waktu itu temenku sampai menyetaples rokku yang ada nodanya biar nggak kelihatan .Sumpah itu malu maluin banget apalagi anak anak cowok pada ngatain .Langsung pengen pulang .Di BP nggak nyediain rok adanya sarung .Masa aku harus pakai sarung .

    Tapi selamanya aku akan mengingat hari hari itu .
    Oke sekian dari saya \(^_^)/

    BalasHapus
  38. Eka Sasining Putri|Kediri|20 tahun|@cha_ichie

    Salah satu hal paling menyenangkan semasa sekolah adalah memiliki sohib yang secara lebay disebut 'soulmate'. Dulu, sewaktu SMA, aku memiliki seorang teman cowok yang belum bisa kusebut benar-benar 'cowok'. Ehm, ini masalah perspektif terkait tolak ukur seberapa 'cowok kamu', sih, bukan karena dia lekong atau apa (walau memang sering ada yang bilang begitu). Secara mengejutkan, dan sedikit menyebalkan, aku sekelas dengannya selama tiga tahun berturut-turut. Entah ini takdir atau lelucon yang ingin menertawakan kebersamaan kami yang seolah tak terpisahkan (eaa), aku tidak berpikir terlalu jauh selain merasa kagum pada adanya 'kebetulan'. Alhasil, selama hampir tiga tahun itu orang-orang muak dan terbiasa melihat kami sebagai satu paket karena kami selalu pergi kemana pun bersama-sama. Kami sama-sama pengurus OSIS, sama-sama anggota ekskul PMR, dan sama-sama remaja bodoh yang tidak segan saling pukul di tengah jalan. Sungguh, sama-sama yang seringkali membuatku merasa aku 'sama' cowoknya dengan dia dan dia 'sama' ceweknya denganku. Haha.
    Aku bersyukur memiliki sahabat seperti dia, yang mengenali sifat buruk dan memahami sikap kasarku yang kadang keterlaluan padanya. Kesampingkan rasa heranku pada ketahanan mentalnya terhadap diriku yang jauh dari sifat baik-baiknya seorang cewek, aku yang blak-blakan dan dia yang gampang terpengaruh kejahatanku, adalah duo sinting yang biasa membicarakan masalah sensitif tentang cowok-cewek dengan santai tanpa malu. Kadang aku bertanya tentang sesuatu yang memalukan untuk dijawab seorang cowok normal pada cewek iseng, tentang sesuatu yang bagi sebagian besar cewek adalah rahasia hidup cowok-cowok. Dia memang tidak menjawabku dengan gamblang, tapi kami membicarakan hal semacam itu dengan ringan.
    Secara kebetulan lagi, dia dan aku berada dalam bidang yang sama di PMR, yakni Pelatihan Remaja Sebaya. Dibanding praktek, lebih banyak materi tentang kesehatan dan lain-lain terkait remaja di dalamnya. Salah satu materi yang juga disukai topiknya oleh bocah-bocah lain adalah mengenai kesehatan seksual remaja. Aku dan sohibku itu adalah sedikit korban yang terjerat untuk mempelajari materi-materinya dengan tekun. Jadi, menurutku tidak aneh jika kami bisa terbuka untuk ngobrol tentang seksualitas secara aman (dalam artian secara sadar dan tidak memiliki niatan untuk menyimpang). Aku bahkan sering menggodanya terkait video-video yang 'pasti' disebunyikan cowok dengan rapi di laptop, atau tipe cewek idamannya yang berstandar fisik tinggi. Ini memalukan, tapi aku tidak benar-benar cukup merasa malu karena aku tidak pernah menyatakan ucapanku dengan cara tidak senonoh, melainkan secara intelektual.
    Salah satu pembimbing PMR bahkan telah hapal dengan kami, memandang kami sebagai sepaket saudara multifungsi yang sepertinya saling tertukar bagian-bagian jati diri (Wahaha, yah, karena aku memang lebih cocok menjadi cowok daripada sohibku). Lucunya, sewaktu diklat PMR di sekolah, pembimbingku diam-diam menyuruhku untuk membeli 'anu'. Sungguh, beliau hanya mengatakan 'anu', dan aku hanya butuh dua detik untuk segera memahaminya. Ya Tuhan, aku disuruh membeli kondom.. untuk bahan materi.. Aku serta-merta menolak, dan melimpahkan tugas memalukan seumur hidup itu pada sohibku. Kami tertawa saat dia benar-benar menyanggupi permintaan gila itu dan lebih tertawa lagi ketika dia kembali dan menceritakan pengalamannya baruan. Dia bilang, kasir market yang melayaninya terpukau dan berkata, "Wah, kamu sehat sekali, ya, Dik." :v

    Sementara itu, salah satu hal paling menyedihkan adalah bahwa ibu tidak pernah datang ke rapat sekolah dan menjadi wali siswaku selama aku bersekolah.

    BalasHapus

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS